Kisah Aneh dari Jesus Calling yang Belum Pernah Anda Dengar

Kisah Aneh dari Jesus Calling yang Belum Pernah Anda Dengar

Sebuah renungan sepuluh tahun yang ditulis dengan suara Tuhan tiba-tiba menjadi raksasa komersial. Sekarang, penerbitnya mencoba mendamaikan asal-usul New Age dengan ortodoksi evangelis.

Buku terlaris ketujuh di Amerika tahun lalu adalah tentang kebaktian Kristen berusia 10 tahun yang ditulis oleh seorang wanita yang mengaku telah menuliskan firman Tuhan. Menurut Maxbet Jesus Calling: Enjoying Peace in His Presence menjual lebih banyak eksemplar pada tahun 2013 daripada judul Lean In yang jauh lebih ramai, buku Stephen King terbaru, dan 50 Shades of Grey, menurut Nielsen BookScan. Secara keseluruhan, lebih dari 10 juta eksemplar dalam 26 bahasa telah terjual sejak debut yang tidak menguntungkan dari buku tersebut pada tahun 2004.

Jesus Calling adalah devosional, genre andalan dalam penerbitan Kristen dan dalam kehidupan sehari-hari banyak orang Kristen. Renungan terlaris seperti Our Daily Bread, My Utmost for His Highest, dan The Purpose-Driven Life terdiri dari bagian-bagian pendek yang dimaksudkan untuk dibaca setiap hari untuk dorongan dan kontemplasi. Orang Kristen yang menghargai gagasan memelihara hubungan pribadi dengan Yesus atau gagasan menghabiskan waktu setiap hari dalam kontemplasi yang tenang sering menggunakan renungan sebagai alat untuk menyertai doa dan pembacaan Alkitab.

Apa yang membedakan Jesus Calling adalah bahwa itu tertulis dalam suara Yesus Kristus, disajikan sebagai berbicara langsung kepada pembaca. Yesus ini yang menyemburkan mistisisme perasaan-baik seperti, “Saat kamu berjalan di sepanjang jalan hidupmu dengan memegang tangan-Ku, kamu sudah berhubungan dengan esensi surga: kedekatan dengan-Ku.” Nada menenangkan buku itu membuatnya sangat populer di kalangan orang percaya, tetapi klaimnya yang jelas berisi wahyu baru dari Tuhan juga membuatnya kontroversial.

Jesus Calling adalah fenomena yang bonafid, tetapi fenomena yang sedikit dibaca atau bahkan terdengar di luar lingkaran Kristen evangelis. Penulisnya, Sarah Young, adalah seorang misionaris tertutup dan jarang memberikan wawancara; baik New York Times maupun majalah evangelis yang berpengaruh, Christianity Today, harus puas dengan wawancara email ketika mereka memprofilkan kesuksesan Young musim gugur lalu. Editor Young di Thomas Nelson, anak perusahaan Kristen HarperCollins, mengatakan kepada kolumnis agama Times Mark Oppenheimer bahwa dia telah bertemu Young “beberapa kali”, tetapi hanya sedikit orang lain di dunia penerbitan yang melakukannya. Young mengatakan vertigo dan penyakit Lyme telah membuatnya sakit parah selama bertahun-tahun.

Meskipun Young absen dari konferensi dan sirkuit media di mana begitu banyak buku inspiratif mendapatkan pembaca, Jesus Calling telah menjadi industri tersendiri. Ini telah melahirkan aplikasi, jurnal, kalender, edisi kulit mewah, versi khusus untuk remaja dan wanita, dan tindak lanjut yang disebut Jesus Today, yang juga menjadi buku terlaris dan diberi nama 2013 Book of the Year oleh Evangelical Christian Publishers Association . Penerbit Thomas Nelson mengatakan telah menjual lebih dari 2,5 juta produk Jesus Calling pada tahun 2013 tidak termasuk buku aslinya. Buku ini juga mengilhami penghormatan yang tidak terafiliasi seperti Panggilan Surga dan Panggilan Roh.

Jika Jesus Calling telah menjadi sapi perah bagi penulis dan penerbitnya, itu juga, dapat diduga, menjadi sesuatu yang memusingkan. Meskipun banyak evangelis berbicara tentang mendengarkan suara Tuhan dan mengalami kehadiran-Nya, gagasan untuk berbicara di depan umum dengan suara Tuhan patut dipertanyakan, sesat paling buruk. Buku Young telah memicu penolakan dari komunitas evangelis arus utama, dari orang-orang yang mengatakan buku itu menyesatkan, atau bahkan berbahaya. “Dia menempatkan pikirannya pada orang pertama dan kemudian menampilkan ‘orang’ itu sebagai Tuhan yang telah bangkit,” kata David Crump, profesor agama di Evangelical Calvin College, kepada Christianity Today. Saya tergoda untuk menyebut ini sebagai hujatan.

Thomas Nelson secara khusus meminta agar saya tidak menggunakan kata “penyaluran” untuk mendeskripsikan tulisan orang pertama Young dalam suara Yesus kata tersebut memiliki konotasi Zaman Baru tetapi sulit untuk menghindarinya dalam menjelaskan pendekatan retorik buku tersebut. Dan di tepi evangelikalisme, di mana kewaspadaan terhadap pengaruh “Zaman Baru” semakin tinggi, perhatian telah berkembang menjadi kemarahan. Penulis Warren B. Smith, yang menyebut dirinya “mantan New Ager,” menulis sebuah buku tahun 2013 berjudul ‘Another Jesus’ Calling, yang sepenuhnya ditujukan untuk membongkar klaim Young terhadap ortodoksi. Di dalamnya, dia menyebut buku itu “upaya nyata oleh Musuh spiritual kita untuk mendapatkan pijakan yang lebih jauh di dalam gereja Kristen.”

Thomas Nelson telah mendengar dengan jelas keluhan bahwa Jesus Calling sesat; pengantar edisi terbaru buku ini mencakup perubahan halus namun signifikan.

Dalam edisi awal, pengantar Young memberi perhatian khusus pada sebuah buku berjudul God Calling, sebuah renungan tahun 1932 yang diedit oleh penulis Inggris A.J. Russell, yang mengaku tidak menulis buku itu sendiri. Dia mengatakan bahwa buku itu ditulis oleh dua “pendengar” wanita tanpa nama yang menuliskan apa yang mereka pikir adalah pesan dari Tuhan. The Encyclopedia of New Age Beliefs, sebuah buku panduan yang diterbitkan oleh evangelical Harvest House, mengatakan God Calling “penuh dengan penolakan terhadap pengajaran alkitabiah”.

Kata pengantar awal Young mengatakan bahwa God Calling “menjadi harta bagi saya,” dan itu “sangat cocok dengan kerinduan saya untuk hidup dalam Hadirat Yesus”. Setahun setelah membacanya, “Saya mulai bertanya-tanya apakah saya, juga, dapat menerima pesan selama saya berkomunikasi dengan Tuhan.” Dalam versi perkenalannya ini, Young menggunakan kata “pesan” berulang kali, dengan kuat menyiratkan bahwa dia menerima komunikasi langsung dengan Tuhan. “Segera, pesan mulai mengalir lebih bebas, dan saya membeli buku catatan khusus untuk mencatat kata-kata ini. … Saya terus menerima pesan pribadi dari Tuhan saat saya merenungkan Dia, ”dan seterusnya. “Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Tuhan yang tidak salah,” akunya. Tapi pembaca biasa akan dimaafkan karena menggabungkan “pesan” Young dengan wahyu langsung dari Tuhan.

Edisi terbaru Jesus Calling menyertakan beberapa perubahan penting. Paragraf tentang God Calling telah dihapus, dan referensi ke “pesan” yang diterima telah diubah menjadi “tulisan” dan “devosi” yang tidak terlalu mistis. Dalam bagian di mana Young menceritakan upaya awalnya untuk menuliskan apa yang Tuhan katakan padanya, versi baru mencirikan ini sebagai “fokus pada Yesus dan Firman-Nya, sambil meminta Dia untuk membimbing pikiran saya.” Thomas Nelson merujuk pada buku itu sebagai “jurnal doa Sarah,” menekankan bahwa Young tidak mengklaim berbicara mewakili Yesus. Seorang pembaca yang skeptis, membandingkan dua pendahuluan, akan melihat upaya penerbit untuk membawa buku terlaris yang semakin kontroversial namun menguntungkan agar sejalan dengan ortodoksi evangelikal arus utama.

Dalam sebuah email yang menanggapi pertanyaan saya, humas buku di Thomas Nelson, Katie Powell, menulis bahwa referensi ke God Calling tidak pernah dimaksudkan lebih dari “anggukan”, dan itu dihapus karena telah “menimbulkan kebingungan.” “Teologi buku itu selalu kuat,” tulisnya. “Perubahan tersebut dibuat untuk membuat pendahuluan lebih mudah dipahami, terutama karena Jesus Calling sekarang sedang dibaca oleh berbagai macam orang.” Thomas Nelson tidak memperhatikan perubahan tersebut, tulis Powell, karena “konten tidak berubah” dari pengantar di antara edisi. Tetapi sulit untuk menyamakannya dengan kesamaan antara buku Young dan God Calling sampai ke judulnya.

Adapun Young, dia tampaknya masih mendengarkan. Dia mengatakan kepada pewawancara awal tahun ini bahwa dia saat ini sedang mengerjakan renungan selama setahun lagi “yang ditulis dalam format yang sama dengan Jesus Calling.” Itu akan diterbitkan tahun depan.

Series Jesus Always Sekuel Terbaik dari Jesus Calling

Series Jesus Always Sekuel Terbaik dari Jesus Calling

Buku ini akan menjadi besar. Bahkan sangat besar. Pendahulunya telah terjual lebih dari 10 juta eksemplar dan lebih dari satu dekade setelah publikasi memiliki tidak kurang dari 6 edisi dalam daftar buku terlaris Kristen. Hari ini, akhirnya, tibalah sekuel yang telah lama ditunggu-tunggu, dirilis dengan meriah — cetakan pertama jutaan eksemplar didukung oleh pengeluaran pemasaran sebesar $ 300.000. Dengan satu atau lain cara Anda akan menemukan buku ini dan begitu pula kebanyakan teman dan tetangga Anda. Anda akan melihatnya di Amazon, di Costco, di toko buku bandara, dan mungkin bahkan di meja buku gereja Anda. It’s Jesus Always, sekuel Sarah Young dari Jesus Calling.

Jesus Always

Seperti Jesus Calling, Jesus Always adalah sebuah buku kecil — hanya 4,4 kali 6,3 inci — dan seperti Jesus Calling berisi 365 renungan harian singkat. Yang membedakan buku-buku kecil Young adalah klaim besarnya: Namanya ada di sampulnya, tetapi kata-katanya berasal dari Yesus.

Saya ingin menawarkan ulasan hanya dalam dua judul. Pertama saya akan memperkenalkan buku kecilnya, kemudian saya akan membahas klaim besarnya.

Buku Kecil

Young memperkenalkan Jesus Always dengan menceritakan tentang beberapa keadaan sulit yang telah dia alami dalam beberapa tahun terakhir, terutama perpindahan jarak jauh yang mengganggu dan kondisi medis yang membuat bingung para dokter dan membuatnya tidak bisa keluar rumah. Namun melalui pencobaan ini dia telah menemukan sukacita di dalam Tuhan dan Firman-Nya. “Pembaca yang budiman, saat Anda membaca halaman-halaman buku ini, saya merindukan Anda untuk merangkul Sukacita dari hubungan yang dekat dengan Yesus. Dia menyertai Anda setiap saat, dan di Hadirat-Nya ada kepenuhan sukacita. ”

Berikut teks lengkap dari pengabdian satu hari (2 Januari):

Aku adalah Joy-mu! Empat kata ini bisa menerangi hidup Anda. Karena Aku selalu bersamamu, Sukacita Kehadiran-Ku selalu dapat diakses olehmu. Kamu dapat membuka Kehadiran-Ku melalui kepercayaanmu kepada-Ku, cintamu untuk-Ku. Cobalah berkata, “Yesus, Kamu adalah Sukacita saya.” Terang-Ku akan menyinarimu dan di dalam dirimu saat kamu bersukacita di dalam Aku, Juruselamatmu. Renungkan semua yang telah saya lakukan untuk Anda dan semua yang saya lakukan untuk Anda. Ini akan mengangkat Anda di atas keadaan Anda.

Ketika Anda menjadi pengikut saya, saya memberdayakan Anda untuk mengatasi kondisi dalam hidup Anda. Aku memenuhimu dengan Roh-Ku, dan Penolong Kudus ini memiliki Kuasa yang tak terbatas. Aku berjanji bahwa Aku akan kembali dan membawamu untuk bersama-Ku di surga — bahwa kamu mungkin berada di tempat Aku selamanya. Kapanpun duniamu terlihat gelap, cerahkan perspektifmu dengan berfokus pada Aku. Bersantai di Hadirat-Ku, dan dengarkan Aku berkata, “Kekasih, Aku adalah Sukacitamu!” (Mazmur 21: 6, Filipi 4: 4 dalam NKJV, Yohanes 14: 3)

Pengabdian ini, perwakilan yang adil dari 364 lainnya, menampilkan beberapa ciri khas:

Kata-kata dalam huruf besar (Joy, Presence, Power) mewakili pengalaman yang dia ingin pembaca miliki di dalam dan melalui Yesus.
Bagian yang dicetak miring diambil langsung dari Kitab Suci.
Kata ganti orang pertama menunjukkan suara Yesus.
Dia sering memasukkan beberapa kata untuk dihirup atau dibisikkan sebagai bentuk doa: “Tarik napas dalam-dalam dan bisikkan Namaku,” atau sederhana, “Yesus,” atau, “Aku percaya padamu, Yesus,” atau, seperti dalam hal ini pengabdian, “Yesus, Engkau Sukacita saya.”

Dia sering kali menyertakan perintah atau saran untuk pembaca diikuti dengan janji terkait: “Renungkan semua yang telah saya lakukan untuk Anda dan semua yang saya lakukan untuk Anda” karena “Ini akan mengangkat Anda di atas keadaan Anda”. Atau, “Bersantailah di hadapanku” dan Anda akan “mendengar Aku berkata, ‘Kekasih, Aku adalah Sukacitamu!’”

Salinan sampul belakang menjelaskan tema utama buku itu, “Yesus Selalu mengundang Anda ke cara hidup yang baru — merangkul kehidupan yang penuh sukacita.” Itu “mengeksplorasi janji-janji sukacita dalam tulisan suci — janji-janji tentang hidup yang berkelimpahan, hidup yang sepenuhnya, hidup yang penuh dengan sukacita.” Jadi, melalui 365 renungan 2 atau 3 paragraf, Young berbicara dalam suara Yesus untuk memanggil para pembacanya agar percaya kepada Tuhan dan menemukan sukacita di hadapan-Nya.

Kesimpulan

Perhatian utama saya dengan Yesus Selalu, kemudian, bukanlah apa yang dikatakan Sarah Young, tetapi apa yang dia percayai tentang apa yang dia katakan. Klaimnya tidak lain adalah bahwa dia mengucapkan kata-kata Yesus atas nama Yesus. Ini adalah klaim paling berani dari buku Kristen mana pun yang pernah saya baca. Ini adalah buku yang dieavaluasi dari pemahaman https://www.betberry.org oleh kami sebelum menghabiskan satu tahun. Itu adalah klaim yang sangat sulit untuk dipertahankan dan bahkan lebih sulit untuk dibuktikan.

Beberapa Kekhawatiran tentang Jesus Calling Di Alkitab

Beberapa Kekhawatiran tentang Jesus Calling Di AlkitabBeberapa buku Kristen telah terjual juga dan telah dibagikan secara luas seperti Jesus Calling renungan Sarah Young. Itu telah mengilhami sejumlah spin-off, termasuk Jesus Lives, Jesus Dear, Jesus Calling for Little Ones, Jesus Calling Bible Storybook, Jesus Calling: 365 Devosi untuk Anak-anak, dan Kedamaian dalam Hadirat-Nya. Secara keseluruhan, mereka telah menjual lebih dari 25 juta buku di seluruh dunia.

Baru-baru ini Asosiasi Penerbit Kristen Evangelis menyebut Yesus Selalu, Sarah sebagai lanjutan dari Jesus Calling, sebagai Buku Kristen Terbaik Tahun 2018. Mengingat pengaruh luas dari buku-bukunya, yang hanya berkembang, sepertinya saatnya untuk mengatasi beberapa masalah langsung di blog saya sendiri. (Blog ini jauh lebih panjang dari posting saya yang biasa. Jika Anda ingin meninggalkan komentar Facebook atau mengirim email, silakan baca posting secara keseluruhan terlebih dahulu sehingga Anda memiliki konten lengkap.)

Pertama Beberapa Klarifikasi

Jesus Calling Saya sudah lama ragu untuk menulis tentang Jesus Calling, karena saya tidak ingin mengirim pesan yang salah. Saya tidak mengatakan Tuhan tidak atau tidak bisa berbicara kepada Anda atau orang lain melalui itu. Dia dapat berbicara melalui siapa pun yang Dia inginkan, bagaimanapun dan kapan saja. Sebagai contoh, banyak orang mengatakan kepada saya bahwa mereka belajar tentang kasih Tuhan bagi mereka untuk pertama kalinya ketika membaca The Shack. Penulis meletakkan kata-kata di mulut Tuhan, adalah seorang universalis, dan secara efektif menyangkal Neraka, namun saya percaya Tuhan dapat menggunakan buku dalam kehidupan orang-orang meskipun ada kesalahan serius. (Lihat artikel panjang saya di The Shack dan blog saya yang lebih pendek di buku Paul Young, Lies We Believe About God.)

Tetapi bagaimana saya bisa berdebat dengan teman-teman saya yang mengatakan Tuhan menggunakan The Shack untuk memperdalam perjalanan mereka dengan Kristus? Yang bisa saya katakan adalah, ada hal-hal dalam buku yang saya yakini tidak benar untuk Firman Tuhan — dan ada hal-hal di Lies We Believe About God yang pasti bertentangan dengan Kitab Suci.

Sekarang, reservasi saya dengan Jesus Calling BUKAN karena saya percaya buku itu penuh dengan ajaran sesat. Tidak diragukan lagi, ada banyak yang valid dan benar. Tapi saya pikir masih ada peringatan yang perlu dibagikan. Yang mengkhawatirkan saya adalah premis dasar seseorang yang benar-benar merekam kata-kata Yesus yang mereka percaya Tuhan telah katakan kepada mereka, tetapi yang tidak muncul dalam Alkitab (bahkan jika kebanyakan dari mereka tidak bertentangan dengan Alkitab). Itulah yang akan saya fokuskan di blog ini.

Masalah yang Paling Menyulitkan dengan Panggilan Yesus

Bagi mereka yang ingin melihat promo judi online di Mabosbet dan yang tidak terbiasa dengan format buku jesus calling ataupun situs judi onlinenya. Mereka dapat melihat di setiap entri renungan yang memiliki pesan ditulis seolah-olah Yesus berbicara langsung kepada pembaca, diikuti dengan daftar referensi Alkitab yang terkait. (Beberapa versi terbaru menyertakan teks alkitabiah yang sebenarnya, yang pasti merupakan perbaikan.)

Dalam pengantar Jesus Calling Sarah Young menulis,

Masalah terbesar dengan Jesus Calling sangat sederhana: Yesus tidak mengucapkan kata-kata ini. Jika ini adalah kata-kata-Nya, maka Panggilan Yesus akan menjadi Kitab Suci, yang menurut definisi adalah kata-kata Tuhan. Jadi jika tidak (dan tidak) pada tingkat yang diilhami dan dapat dipercaya seperti Kitab Suci itu sendiri, maka itu membuat klaim palsu. Faktanya, terlepas dari apakah itu terdengar menurut Alkitab, itu adalah seluruh buku yang dibangun berdasarkan kepalsuan.

Kekhawatira Dalam Buku Jesus CallingPengaruh Panggilan Tuhan

Tim Challies membahas fakta bahwa dalam cetakan awal Jesus Calling, Sarah Young mengakui utangnya yang dalam kepada “Two Listeners” yang menulis buku God Calling. Itu sekarang telah dihapus dari pendahuluan, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa Panggilan Tuhan sangat memengaruhinya. Inilah salah satu dari banyak bagian meresahkan dari Panggilan Tuhan:

Dengan kata lain, lihat orang mati untuk bimbingan dan bantuan. Saya ingat dengan jelas efek negatif yang Allah Panggil di gereja. Seperti yang dicatat Tim, “Buku ini [God Calling] tidak ortodoks baik dalam tulisannya maupun isinya dan dalam banyak hal lebih mirip dengan gerakan Zaman Baru daripada Kekristenan ortodoks. Tetap saja, Young mengatakan itu ‘menjadi harta bagiku.’ ”

Fakta bahwa buku ini memiliki dampak yang sangat besar padanya sangat memprihatinkan.

Mengapa Semua Ini Penting?

Kita hidup di hari di mana literasi Alkitab berada pada titik terendah sepanjang masa. Buku berikutnya yang dibaca oleh para penggemar Jesus Calling yang mengklaim sebagai kata-kata dari Yesus mungkin sebagian besar salah, tidak benar. Beberapa mungkin akan memiliki ketajaman untuk melihat di mana itu bertentangan dengan firman Allah, tetapi banyak atau bahkan kebanyakan orang tidak akan melakukannya. Sayangnya, sangat sedikit orang dewasa ini yang tenggelam dalam Alkitab. Itulah alasan saya khawatir.

Kekhawatiran lain adalah bahwa “Yesus” yang disajikan Sarah dalam bukunya sering memiliki pesan yang sangat sepihak. Itu dapat membuat pembaca dengan pandangan miring tentang Yesus, yang tidak sepenuhnya menghargai kedalaman karakter-Nya. Dan apakah secara sadar atau tidak sadar, pesan-pesan yang kita baca di buku memang membentuk pandangan kita tentang Tuhan dan pandangan dunia kita.

Dalam tanggapannya terhadap buku itu, Kathy Keller, istri pendeta dan penulis Tim Keller, menulis,

Alasan Mengapa ‘Jesus Calling’ Adalah Buku Berbahaya

Baru-baru ini saya menemukan artikel yang sangat padat dari Warren Smith mengenai buku Jesus Calling dan saya ingin membagikannya kepada pembaca saya. Penulis ini telah memberikan sepuluh alasan yang sangat Alkitabiah mengapa buku ini sangat berbahaya (ingat – Alkitab adalah satu-satunya cara kita mengetahui kebenaran dari kebohongan dan guru sejati dari guru palsu).

Saya tahu bahwa, pasti, beberapa dari Anda akan sangat kecewa dengan saya karena berani menyiratkan bahwa buku ini tidak seperti apa kelihatannya, tetapi bisakah saya meminta Anda untuk setidaknya membaca artikel ini? Kita harus menilai segala sesuatu yang datang dengan menggunakan cahaya tulisan suci, termasuk buku ini.

Pada tahun 2004, dalam salah satu wawancaranya yang jarang dilakukan dengan hati-hati, Sarah Young ditanya oleh Christian Broadcasting Network “Bagaimana Anda belajar untuk ‘berdialog’ dengan Tuhan?” Dia menjawab bahwa itu dari membaca buku “God Calling”:

“Perjalanan saya dimulai dengan buku renungan (‘Panggilan Tuhan’) yang ditulis pada 1930-an oleh dua wanita yang berlatih menunggu di Hadirat Allah, menulis pesan yang mereka terima ketika mereka ‘mendengarkan.’” (Tanda kurung miliknya)

Juga, dalam pengantar asli “Jesus Calling” yang berdiri dari 2004-2013, Young secara khusus memuji “God Calling” sebagai “harta bagi saya.” Namun, “The Encyclopedia of New Age Beliefs,” diterbitkan oleh penerbit Kristen Harvest House, menggambarkan “God Calling” sebagai buku saluran New Age yang secara spiritual didiktekan oleh roh penipu yang berpura-pura menjadi Yesus Kristus yang asli. Dalam bab “Ensiklopedia” panjang lebar tentang saluran dan dikte rohani, penulis / pembela Kristen John Weldon dan John Ankerberg menjelaskan bahwa penyaluran adalah bentuk “perantara” zaman Baru, yang dengan jelas didefinisikan oleh Alkitab sebagai praktik “terlarang” (Ulangan 18: 9-12). Di bawah subjudul berjudul “Peniruan Kekristenan,” para penulis menggambarkan “Panggilan Tuhan” sebagai buku Zaman Baru “penuh dengan penolakan pengajaran alkitabiah” 8 yang “secara halus mendorong perkembangan psikis dan inspirasi spiritual di bawah kedok bimbingan pribadi Kristus … dan sering salah menafsirkan Kitab Suci. “

A. Menghapus ‘Panggilan Tuhan’

Segera setelah pengesahan Sarah Young atas buku Zaman Baru ini dipublikasikan secara luas pada tahun 2013, semua referensi untuk “Panggilan Tuhan” sepenuhnya dihapus dari semua cetakan selanjutnya “Panggilan Yesus.” Seperti 18 setengah menit yang hilang dari kaset Watergate Richard Nixon, “God Calling” tiba-tiba menghilang dari buku Young. Tidak ada penjelasan, tidak ada permintaan maaf, tidak ada apa-apa. Tetapi apa yang lebih mengganggu daripada kontrol kerusakan mereka yang nyata, adalah bahwa Young dan penerbitnya sama sekali tidak mempedulikan orang-orang yang tak terhitung jumlahnya yang telah membaca atau sedang membaca “God Calling” karena dukungan Young sebelumnya. Juga tidak ada kekhawatiran yang menyatakan bahwa – terima kasih kepada Young – “God Calling” telah dibangkitkan dari semi-ketidakjelasan dan telah menjadi buku terlaris dalam dirinya sendiri. Itu sedang dicetak dalam berbagai edisi oleh banyak penerbit dan sering ditampilkan bersama “Jesus Calling” di toko buku Kristen dan outlet ritel lainnya.

B. Diam anak muda

Sampai hari ini, Sarah Young belum secara terbuka meninggalkan, apalagi mengakui, keterlibatan sebelumnya dengan dan dukungan dari “Panggilan Tuhan.” Alkitab berkata kita harus mengakui kesalahan kita – tidak menutupi mereka (Mazmur 32: 5). Dan ini terutama benar ketika jutaan orang telah dipengaruhi oleh kesalahan-kesalahan itu. Kita harus menegur dan mengekspos buku-buku seperti “Panggilan Tuhan” – tidak hanya mengeditnya tanpa penjelasan (Efesus 5:11). Alkitab menjelaskan bahwa sehubungan dengan masalah seperti “Panggilan Tuhan,” kita harus membiarkan “ya” menjadi “ya” dan “tidak” menjadi “tidak” dan bahwa “jahat” untuk mencoba dan menghindari masalah dengan menolak untuk memperjelas posisi seseorang (Matius 5:37).

Faktanya tetap bahwa Sarah Young telah menyatakan bahwa dia terinspirasi oleh “Panggilan Tuhan” untuk menerima pesannya sendiri dari “Yesus” dan menggambarkan buku Zaman Baru yang disalurkan sebagai “harta bagi saya.” Sampai dia dengan jelas menentukan sebaliknya, kita hanya bisa berasumsi bahwa di mana hartanya berada, hatinya juga.

Demikianlah alasan mengapa buku jesus calling disebut buku yang berbahaya.

Baca juga : Ulasan Terbaru Jesus Calling

Ulasan Terbaru Dari Buku Jesus Calling

Ulasan Terbaru Dari Buku Jesus Calling

Dalam beberapa minggu terakhir saya telah berjalan melewati tumpukan buku ini di Costco, diminta untuk menyetopnya untuk dijual di Redeemer Book Table (tidak), dan telah diberitahu oleh sejumlah orang di dan sekitar New York betapa mereka sangat menyukainya . Saya pikir sudah saatnya saya menjelaskan mengapa saya menganggap buku ini tidak membantu dan harus dihindari.

Jika Sarah Young, penulis kata-kata yang dikaitkan dengan Yesus, hanya menggunakan “Dia” alih-alih “Aku” dalam bukunya, sekitar setengah dari keberatan saya untuk itu akan hilang. Namun, dalam mempublikasikan ini sebagai pesan yang ia terima dari “mendengarkan Tuhan,” ia meninggalkan kami dalam kesulitan.

Meskipun dalam Pendahuluan dia mengakui bahwa dia “tahu bahwa tulisan-tulisan ini tidak diilhami seperti Kitab Suci” dan beberapa halaman kemudian dia berkata, “Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Allah yang tidak salah,” lalu mengapa pesan yang dia terima dari Yesus dimasukkan sebagai orang pertama? Jika itu bukan Yesus yang benar-benar berbicara, ia dapat mengatakan, “Yesus ingin Anda datang kepadanya dan beristirahat di dalam Dia.” Tetapi ketika dia berkata, “Lepaskan ‘antena’ Anda untuk mengambil bahkan secercah samar Kehadiran-Ku,” dan kata-kata itu dikaitkan langsung dengan Yesus (dan mereka tidak terdengar seperti apa pun yang pernah dia katakan), maka mereka memiliki untuk diterima pada tingkat yang sama dengan Kitab Suci, atau dia telah memasukkan pikirannya sendiri ke dalam mulut Yesus.

Ms. Young mengatakan dalam pendahuluan, “Saya tahu bahwa Allah berkomunikasi dengan saya melalui Alkitab, tetapi saya ingin lebih. Saya ingin mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya secara pribadi pada hari tertentu. ” Dalam artikel oleh Alan Miller di CNN’s Belief Blog berjudul “I’m-Spiritual-Not-Religious” ia mengatakan “Sikap [ini] cocok dengan pesan yang kami terima semakin banyak bahwa” merasakan “sesuatu entah bagaimana lebih murni dan mungkin , lebih ‘benar’ daripada harus cocok dengan doktrin, praktik, aturan, dan pengamatan dari lembaga formal yang diwariskan kepada kita. “

Guru besar Alkitab James Montgomery Boice, mendiang pendeta dari Gereja Presbyterian Kesepuluh dan penulis banyak buku tentang Alkitab, menulis bahwa masalah besar zaman kita bukanlah otoritas Alkitab, tetapi kecukupannya. Apakah kita percaya itu semua yang kita butuhkan untuk kehidupan dan kesalehan, atau akankah orang Kristen beralih ke wahyu dan pengalaman lain? Jesus Calling hanya mewakili tren itu. Young memiliki Alkitab, tetapi ternyata tidak mencukupi.

Saya menduga bahwa banyak orang yang menyukai Jesus Calling telah menemukan bahwa membaca Alkitab saja tidak cukup untuk kebutuhan rohani mereka. Tetapi jika dibutuhkan kerja keras untuk mengeluarkan rasa manis dari buku yang disediakan Tuhan, maka jadilah itu. Satu-satunya tempat Anda bisa PASTI Anda mendengar kata-kata Tuhan adalah dalam Firman Tuhan, yaitu tentang Firman Tuhan, Yesus. Penerangan Roh Kudus akan membuat ayat-ayat bersinar, sehingga kita “diajar, ditegur, dikoreksi dan dilatih dalam kebenaran, sehingga kita dapat menemukan keselamatan dalam iman kepada Yesus Kristus.” (2 Timotius 3: 15-17). Apa yang Roh Kudus tidak pernah dijanjikan untuk dilakukan adalah menyampaikan wahyu baru kepada orang-orang yang bukan rasul, tidak peduli seberapa tulus mereka menunggu dan “mendengarkan.”

Generasi-generasi Kristen telah menemukan bahwa Roh Kudus telah dengan setia memberi mereka makan dan menuntun mereka ke dalam persekutuan yang mendalam dengan pikiran Kristus melalui Kitab Suci ketika mereka telah mempelajari disiplin membaca, merenungkan Firman, dan memperoleh alat untuk mempelajarinya. Mengembangkan hikmat itu sulit, tetapi itu membawa kita dari “susu” yang Paulus gambarkan sebagai makanan orang Korintus hingga “daging” (1 Korintus 3: 1-2).

Ini membawa saya ke masalah saya yang lain dengan buku ini. Nona Young mengatakan di akhir pengantar: “Saya telah menemukan tema-tema Perdamaian-Nya menjadi lebih menonjol dalam tulisan saya. Saya yakin kecenderungan ini mencerminkan kebutuhan pribadi saya. Namun, ketika saya mengenal orang-orang, saya menemukan bahwa kebanyakan dari mereka juga menginginkan balsem Perdamaian Yesus. ” Tanpa keraguan.

Tetapi apakah hanya itu yang Tuhan inginkan agar kita dengar darinya? Hanya pesan kedamaian dan kenyamanan? Ms. Young berpikir begitu (dan mengatakan demikian, di bagian pendahuluan), dan pesan-pesannya secara konsisten diisi dengan tema itu. Namun jika Anda mengambil rencana membaca-melalui-Alkitab-dalam-setahun yang sangat sederhana, seperti rencana yang dibuat oleh Robert Murray M’Cheyne , Anda akan menemukan diri Anda bertemu dengan Allah yang kompleks, transenden, orang yang kudus, misterius, benar — bukan Allah yang jinak. Dia menjanjikan kedamaiannya, secara mendalam dan mendalam, tetapi ada banyak hal lain yang Tuhan katakan perlu kita dengar, atau dia tidak akan memberi kita seluruh Alkitab.

Secara khusus, seperti yang diamati oleh seorang mantan penggemar Jesus Calling, “tidak ada yang menghadap ke luar, berpikiran melayani, atau berkorban” dalam pesan-pesan Jesus Calling.

Dalam Alkitab, kita memiliki semua yang kita butuhkan. Yohanes 14:21 mengatakan, “Barangsiapa yang memiliki perintah-Ku dan menaatinya, dialah yang mengasihi aku. Dia yang mencintai saya akan dikasihi oleh Bapa saya, dan saya juga akan mencintainya dan menunjukkan diri saya kepadanya. “

Jika Anda ingin mengalami Yesus, pelajari cara menemukannya di dalam Firman-Nya. Firman-Nya yang sesungguhnya

5 Masalah besar Dengan Buku Jesus Calling

5 Masalah besar Dengan Buku Jesus Calling

Sarah muda Yesus memanggil Anda adalah sebuah fenomena yang menunjukkan tidak ada tanda-tanda melambat. Menurut penerbit Thomas Nelson, yang “terus berkembang di unit terjual setiap tahun sejak diluncurkan, [dan] itu telah melampaui 15 juta eksemplar terjual.” Nelson telah berpartisipasi dalam kampanye pemasaran global baru yang melibatkan situs radio dan layanan baru setiap hari. ECPA melaporkan bahwa “Thomas Nelson dimulai dalam hubungan dengan Media Group Salem untuk memberikan pesan harian dari 60 detik ketika Eric Metaxas membuat lebih dari 100 stasiun di seluruh dunia dan dunia radio SiriusXM. Sebagi informasi tambahan apabila anda ingin mendapatkan buku Yesus Calling anda dapat mengunjungi situs Depoxito Yesus Memanggil Renungan mencapai radio lebih 500.000 orang setiap hari melalui segmen ini. “dengan 15 juta eksemplar terjual, memasuki perusahaan langka.

Tapi itu adalah sebuah buku yang sangat mengkhawatirkan. Aku akan menunjukkan 10 panggilan masalah serius dengan Yesus dengan harapan bahwa itu akan mempertimbangkan dan mengindahkan peringatan ini

5 Masalah besar Dengan Buku Jesus Calling-jesus

1. Ditujukan Tuhan

Sejauh aspek yang paling mengganggu dari buku ini adalah premis – Sarah Young, yang telah mendengar tentang Yesus dan pesan pembaca taat. Yesus memanggil Anda untuk membuat laporan paling berani, berani, dan menurut saya, yang paling arogan dari sebuah buku yang dianggap Kristen. Penerbit menggambarkan buku dengan cara ini: “Setelah bertahun-tahun menulis dalam kata-kata mereka sendiri dalam jurnal doa, misionaris Sarah muda memutuskan untuk lebih memperhatikan suara Juruselamat dan mulai mendengarkan ‘katanya dengan pena di tangan, memulai perjalanan untuk mengubah dirinya selamanya – .. dan banyak orang lain di seluruh dunia di halaman kuat ini adalah kata-kata dan kitab suci bahwa Yesus mengasihi dalam hatinya kata-kata meyakinkan, kenyamanan dan berharap kata-kata membuatnya lebih sadar kehadirannya dan memungkinkan untuk menikmati ketenangan (.. penekanan) Anda. “tidak ada cara untuk klaim menghindari dari wahyu ilahi berkomunikasi pernyataan yang menimbulkan sejumlah pertanyaan dan kekhawatiran, tidak kalah penting adalah doktrin Alkitab yang meyakinkan kami bahwa Alkitab dan Alkitab saja sudah cukup untuk membimbing kita dalam segala hal iman dan praktek,

2. Kekurangan Alkitab

Katanya, Sarah muda mempunyai keinginan yang mendalam untuk mendengar Allah dari Alkitab. Dalam prakatanya, yang menjelaskan asal-usul kitab ini: “Saya mula tertanya-tanya jika saya … Saya mesej apabila saya berkomunikasi dengan Allah untuk menulis dalam jurnal doa selama ini, tetapi komunikasi salah satu cara saya bercakap sepanjang masa. . Saya tahu bahawa Allah berkomunikasi dengan saya melalui Alkitab, tetapi saya mahu lebih. Saya juga mahu mendengar apa yang difirmankan TUHAN kepada saya secara peribadi hari itu. “Dalam beberapa ayat, persaingan yang tidak perlu antara wahyu dan pengetahuan anda tentang Alkitab 2 Timotius 3: 16-17:” Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki, untuk memberi pengajaran dalam keadilan, bahawa orang yang melayani Allah menjadi sempurna untuk setiap pekerjaan yang baik. “Bible, tiada kategori untuk apa yang telah ditentukan sebagai hati dan jiwa buku ini. Alkitabiah, tidak ada keperluan dan tidak ada sebab mengapa kita perlu menunggu atau menjaga ia.

3. Pengalaman Terdalamnya Akan Tuhan Datang Melalui Praktik Yang Tidak Didukung Oleh Tuhan

sokongan kepada belia bukan sahaja diamalkan mendengar, tetapi juga dipilih sebagai disiplin rohani utama. “Amalan mendengar Tuhan yang meningkatkan keintiman dengan-Nya dalam disiplin rohani, jadi saya mahu berkongsi beberapa mesej yang saya terima. Di banyak tempat di dunia, Kristian nampaknya mencari lebih dalam kehidupan dan ketenangan alamat Yesus. Memantau mesej yang diperlukan. “Perhatikan bahawa penyelesaian kepada keinginan untuk mengatasi kehadiran dan ketenangan Yesus bukan Alkitab atau cara lain rahmat, tetapi mesej yang beliau berikan di dalam bukunya.

4. Diilhamkan Oleh Model Yang Tidak Boleh Dipercayai.

Dalam versi asal muda Yesus memanggil anda menempah bercakap tentang sedar panggilan Allah dan bagaimana dia mendengar model amalan ini. Ia digambarkan sebagai “kitab pantulan pada dua” pendengar tanpa nama. “Wanita dilatih untuk menunggu secara senyap-senyap di hadapan Allah, pensil dan kertas di tangan, untuk merakam mesej yang mereka terima daripada dia. Kulit lembut harta untuk saya. Ia adalah benar-benar hebat dengan keinginan saya untuk hidup di hadapan Yesus. “Perhatikan bahawa versi terbaru rayuan Yesus telah ditarik balik maklumat. Panggilan Allah adalah sebuah buku yang seperti mengganggu kerana melihat banyak kejayaan bermula pada tahun 1930 dan telah minat baru berikutan panggilan Yesus. Kadang-kadang sub-alkitabiah, dan kadang-kadang terang-terangan bukan alkitabiah. Tetapi ia adalah sebuah buku yang merupakan aset dan model untuk kerja-kerja mereka sendiri.

5. Dia Memberikan Wahyu Yang Lebih Rendah

Young mengakui bahawa pendedahan adalah berbeza daripada Alkitab ( “Bible, sudah tentu, satu-satunya perkataan Allah tidak boleh ditipu, penulisan saya harus serasi dengan kaedah-kaedah yang tidak berubah”) tetapi tidak menjelaskan bagaimana kedudukan yang berbeza. Jesse Johnson berkata: “Dia memberikan kandungan panggilan Yesus untuk diukur dalam Alkitab – .. Tetapi ia juga adalah Alkitab akhirnya, tidak ada perbezaan ketara dalam kita bagaimana muda kami menjangka untuk melihat perkataan Yesus sendiri, bukan cara kita melihat Alkitab, iaitu, kata-kata Yesus kepada Sarah literal datang kemudian, supaya kita boleh bermeditasi setiap hari. “Jika kata-kata Yesus adalah benar, bagaimana mereka boleh kurang autoritarian atau longgar daripada kata-kata Alkitab?

Artikel terkait : Jesus Calling Menjadi Buku Penjualan Terbaik

Jesus Calling Menjadi Buku Penjualan Terbaik

Jesus Calling Menjadi Buku Penjualan Terbaik

Inilah entri lain dalam seri yang saya sebut “The Bestsellers.” Asosiasi Penerbit Kristen Evangelis melacak penjualan buku-buku Kristen, dan memberikan penghargaan Platinum Book Award untuk buku-buku yang penjualannya melebihi satu juta, dan Diamond Book Award untuk penjualan melebihi sepuluh juta. Dalam seri ini saya melihat sejarah dan dampak dari beberapa buku Kristen yang telah terjual lebih dari satu juta eksemplar — bukan prestasi kecil ketika rata-rata buku Kristen hanya menjual beberapa ribu. Kami telah menjumpai buku-buku karya tokoh-tokoh mulai dari Joshua Harris (I Kissed Dating Goodbye) dan Randy Alcorn (The Treasure Principle) hingga Bruce Wilkinson (The Prayer of Jabez) dan Paul Young (The Shack). Hari ini kita melihat karya bakti yang kontroversial yang telah meninggalkan bekas yang tak terhapuskan dalam penerbitan Kristen.

Jesus Calling oleh Sarah Young

Jesus Calling Dibandingkan dengan penulis laris lainnya, Sarah Young adalah sosok misterius. Sangat rahasia, dia telah menulis sebuah buku yang telah terjual dalam jutaan, tetapi setahu saya tidak pernah berbicara di depan umum, tidak pernah muncul di televisi atau radio, dan telah menyelesaikan hanya segelintir wawancara tertulis (dan itupun hanya melalui wartawan).

Apa yang kita ketahui adalah bahwa Young adalah orang Amerika, lulusan 1968 dari Massachusetts Wellesley College, menikah dengan seorang misionaris Presbyterian, tinggal di Jepang selama bertahun-tahun, dan baru-baru ini kembali ke Amerika setelah tinggal di Australia. Selain itu, ia menderita masalah kesehatan yang signifikan terkait dengan vertigo dan penyakit Lyme.

Thomas Nelson menerbitkan buku pertama Young Jesus Calling pada tahun 2004. Meskipun penjualan pada awalnya lambat, buku itu mulai mencapai puncaknya pada tahun 2008, menghitung lebih dari 200.000 penjualan tahun itu dan tumbuh dari tahun ke tahun dari sana. Sampai saat ini telah terjual lebih dari 10 juta kopi dan telah melampaui banyak buku terlaris New York Times yang lebih terkenal. The Daily Beast, menulis untuk audiens non-Kristen mereka, dengan tepat menyebutnya sebagai “Buku Terlaris Evangelis yang Belum Pernah Anda Dengar.”

Jesus Calling adalah renungan harian yang berisi refleksi setahun tentang iman Kristen. Apa yang membedakannya dari ribuan karya bhakti lainnya bukanlah apa yang Young katakan seperti klaim di baliknya. Dia mengklaim bahwa ketika dia mendengarkan, Yesus berbicara kepadanya, dan bahwa kebaktian-kebaktian ini adalah miliknya lebih daripada miliknya sendiri. Melalui mereka dia menjanjikan hubungan yang lebih dekat dengan Yesus dan perasaan yang lebih nyata akan kehadirannya.

Edisi pertama dari Jesus Calling merujuk pada hutangnya kepada A.J. Karya Russell Call 1932 karya Russell yang diklaimnya disiapkan oleh dua “Pendengar,” wanita yang menerima dan merekam pesan langsung dari Allah. Buku ini tidak lazim baik dalam tulisan maupun isinya dan dalam banyak hal lebih mirip dengan gerakan Zaman Baru daripada Kristen ortodoks. Namun, Young mengatakan itu “menjadi harta bagiku,” dan itu ketika dia membacanya berulang-ulang

Saya mulai bertanya-tanya apakah saya juga dapat menerima pesan pada saat saya berkomunikasi dengan Tuhan. Saya telah menulis dalam jurnal doa selama bertahun-tahun, tetapi itu adalah komunikasi satu arah: Saya melakukan semua pembicaraan. Saya tahu bahwa Allah berkomunikasi dengan saya melalui Alkitab, tetapi saya ingin lebih. Semakin lama, saya ingin mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya secara pribadi pada hari tertentu. Saya memutuskan untuk mendengarkan Tuhan dengan pena di tangan, menuliskan apa pun yang saya percaya Dia katakan. Saya merasa canggung saat pertama kali mencoba ini, tetapi saya menerima pesan. Itu pendek, alkitabiah, dan sesuai. Itu membahas topik-topik yang terkini dalam hidup saya: kepercayaan, ketakutan, dan kedekatan dengan Tuhan. Saya merespons dengan menulis dalam jurnal doa saya.

Apa yang dia tulis dalam jurnal doanya kemudian dikompilasi ke dalam Jesus Calling dan dia membuat pernyataan berani: “Praktek mendengarkan Tuhan ini telah meningkatkan keintiman saya dengan-Nya lebih daripada disiplin spiritual lainnya, jadi saya ingin berbagi beberapa pesan yang saya ucapkan. sudah diterima. Di banyak bagian dunia, orang-orang Kristen tampaknya mencari pengalaman yang lebih dalam tentang Kehadiran dan Kedamaian Yesus. Pesan-pesan yang mengikuti alamat yang dirasa perlu. ”

Kutipan dari bacaan untuk 8 Januari ini mewakili renungan harian:

Dengan lembut saya mengumumkan Kehadiran saya. Rona berkilauan menyentuh lembut kesadaran Anda, mencari jalan masuk. Meskipun saya memiliki semua Kekuatan di surga dan di bumi, saya sangat lembut terhadap Anda. Semakin lemah Anda, semakin lembut saya mendekati Anda. Biarkan kelemahan Anda dengan pintu ke Hadirat-Ku. Setiap kali Anda merasa tidak mampu, ingatlah bahwa saya adalah Bantuan Anda yang selalu ada.

Dampak Penjualan & Tahan Lama

Dalam 3 tahun pertama setelah publikasi, Jesus Calling menjual kurang dari 60.000 eksemplar, tetapi kemudian penjualan tiba-tiba melonjak sehingga melipatgandakan penjualannya di tahun 4 dan hampir dua kali lipat setiap tahun sejak itu. Itu terjual salinan juta pada tahun 2010 dan karenanya dianugerahi Penghargaan Buku Platinum. Penerbit mengklaim bahwa buku itu kini telah terjual lebih dari 10 juta kopi dalam 26 bahasa. Tidak mengherankan, telah menelurkan banyak peniru yang juga mengklaim membawa suara Tuhan ke halaman yang dicetak.

Sejak Penghargaan

Terlepas dari kesuksesan besar buku ini Young tetap misterius seperti sebelumnya dan hanya menyelesaikan beberapa wawancara. Dia terus menulis buku-buku lain, termasuk sekuel yang disebut Jesus Today (yang menerima penghargaan Book of the Year ECPA pada 2013), dan judul anak-anak Jesus Calling: 365 Devotions for Kids, dan Jesus Calling Storybook Bible. Sejumlah edisi hadiah, kalender, dan produk terkait lainnya juga telah terjual jutaan.

Sementara Jesus Calling telah terjual jauh melampaui harapan dan telah diterima dengan gembira oleh para pembaca Kristen, itu juga telah mengumpulkan sejumlah besar kritik untuk metode dan pesannya.

Tidak mengherankan, perhatian utama berkaitan dengan metode Young dan klaimnya bahwa dia berbicara untuk Yesus. Banyak orang Kristen yang khawatir telah menunjukkan bahwa Alkitab tidak memberi kita indikator yang jelas bahwa kita dapat mengklaim bahwa Yesus akan berbicara melalui kita (terlepas dari Alkitab) dan bahwa hak pilihan Yesus di balik kata-katanya tidak dapat diverifikasi. Young menyiratkan bahwa meskipun Alkitab tidak salah dan sempurna, itu tidak cukup. Lagi pula, bukan membaca Kitab Suci yang membuktikan disiplin rohaninya yang paling penting, tetapi mendengarkan ini, menerima pesan tanpa perantara dari Tuhan. Jadi inti dari buku ini bukanlah Alkitab, tetapi pesan-pesan ekstra alkitabiah dari Yesus ini. Beberapa orang menunjukkan dengan curiga bahwa Yesus Panggilan Yesus tidak berbicara dalam suara Yesus dari Alkitab, tetapi dengan suara seorang wanita setengah baya.

Adapun pesannya, Michael Horton mengatakan itu dapat direduksi menjadi satu poin: “Percayalah padaku lebih banyak dalam ketergantungan setiap hari dan kamu akan menikmati kehadiranku.” Dia kemudian menunjukkan bahwa “Dibandingkan dengan Mazmur, misalnya, Jesus Calling sangat dangkal. Mazmur pertama-tama menempatkan di hadapan kita tindakan-tindakan Allah yang perkasa dan kemudian memanggil kita untuk menanggapi dengan pengakuan, kepercayaan, dan rasa terima kasih. Tetapi dalam Jesus Calling, saya berulang kali mendesak untuk melihat kepada Kristus, beristirahat di dalam Kristus, percaya kepada Kristus, untuk bersyukur dan merindukan rasa kehadirannya yang lebih dalam, dengan sedikit yang dapat memancing semua ini. Yang berarti bahwa saya sebenarnya diarahkan bukan kepada Kristus tetapi kepada perjuangan batiniah saya untuk menjadi lebih percaya, tenang, dan bersyukur. ”Patut dicatat bahwa“ Penyebutan Kristus yang pertama bahkan mati untuk dosa-dosa kita muncul pada 28 Februari (halaman 61). Referensi berikutnya (untuk mengenakan jubah Kristus) adalah 9 Agustus (halaman 232). Bahkan bacaan Desember berfokus pada kehadiran umum Yesus dalam hati dan kehidupan kita sehari-hari, tanpa melabuhkannya dalam pribadi Yesus dan bekerja dalam sejarah. ”Pesan Jesus Calling, dengan demikian, sangat berbeda dari pesan Alkitab.

Dalam beberapa wawancara, Young telah membela metode dan pesannya. Menariknya, referensi untuk Panggilan Tuhan yang muncul pada edisi awal telah dihapus dan kata “pesan” untuk menggambarkan wahyu yang diterimanya telah diganti dengan kebaktian dan sinonim lainnya. Namun buku itu sendiri tetap tidak berubah.

Perspektif Pribadi

Saya meninjau Jesus Calling pada tahun 2011 setelah melihatnya meroket daftar buku-buku Kristen terlaris dan dengan cepat membuktikan salah satu ulasan saya yang paling banyak dibaca. Saya menyimpulkan, “Jesus Calling, dengan caranya sendiri, adalah buku yang sangat berbahaya. Meskipun teologinya cukup kuat, keprihatinan saya adalah mengajarkan bahwa mendengar kata-kata langsung dari Yesus dan kemudian membagikannya dengan orang lain adalah pengalaman Kristen yang normal. Bahkan, ini meningkatkan pengalaman ini dari yang lainnya. Dan ini adalah preseden yang berbahaya untuk ditetapkan. Saya tidak melihat alasan mengapa saya akan merekomendasikan buku ini. ”Saya mendukung kata-kata itu hari ini dan percaya bahwa kesuksesan buku ini mengatakan banyak tentang kurangnya ketajaman rohani di antara orang-orang Kristen.

Baca juga : 10 Masalah Serius Tentang Buku Jesus Calling

JENIS-JENIS PERMAINAN DI DALAM JUDI BOLA ONLINE

JENIS-JENIS PERMAINAN DI DALAM JUDI BOLA ONLINEJudi bola online bukan sekedar pilih team yang akan memenangkan pertandingan. Tapi di dunia judi bola online, ada banyak type judi bola yang bisa di mainkan lewat cara online. Dii dunia judi bola online, tidak akan sengit di mainkan jika hanya memiliki satu permainan dalam pilih team sepakbola yang bertanding.

Jika anda termasuk juga yang masih tetap pemula dalam judi bola online, jadi artikel ini demikian cocok buat Anda jalani tentang type – type permainan di judi bola online. Ada beberapa type judi bola online terpercaya yang bisa dimainkan. Berikut ini ialah type permainan judi bola online yang bisa Anda coba untuk mainkan dimana saja dan setiap waktu.

Jenis- type Permainan di Dalam Judi Bola Online

Jenis- type Permainan di Dalam Judi Bola OnlineA. Judi bola handicap

Judi bola handicap umumnya dimainkan oleh sebagian orang. Buat mereka yang tidak ingin kesulitan dalam bermain judi bola online indonesia, jadi type permainan ini ialah permainan yang cocok buat dimainkan. Hanya dengan menjagokan satu team sepak bola yang menurut Anda akan memenangkan pertandingan, game ini sudah yang sangat umum dimainkan.

B. Over Under

judi over under termasuk game judi bola online yang demikian mudah buat dimainkan. Hanya dengan menebak makin besar atau lebih kecil dari jumlahnya gol ke-2 team sepak bola yang sudah di tentukan oleh bandar bola online. Misalnya market bandar bola memberikan 2 gol, jadi Anda harus menebaknya lebih kecil dari 2 gol atau makin besar dari 2 gol.

C. Judi bola half time dan full time

Judi bola online full time sama seperti judi handicap yang sudah kami jelas di atas baru saja, tapi Anda juga dapat ikuti judi di waktu pertandingan tengah jalan. Demikian perihal half time, maksudnya ialah Anda bermain 1/2 session di pertandingan sepak bola. Biasanya biasanya orang mengatakan bermain bola jalan, dan lebih mudah buat di prediksi.

D. Mix Parlay

judi bola ini ialah rajanya hadiah dari judi bola online. Anda hanya pilih minimal 3 team dan maximum 13 team, sama sesuai yang Anda kehendaki. Buat mendapatkan hadiah yang besar, tim-tim sepak bola yang Anda tetapkan harus memenangkan pertandingan, jika ada satu team saja yang kalah, jadi dilihat gugur. Semakin banyak team yang Anda tetapkan, semakin besar pun hadiahnya. Tapi game ini tidak mudah buat dimenangkan, jika menang jadi hadiah besar bisa Anda dapatkan.

E. Judi bola Odd Even

Game ini demikian mudah buat dimainkan, Anda hanya menebak hasil skor akhir satu pertandingan sepak bola. Menebak dengan cara ganjil serta genap, pilihan dari game ini, yaitu ODD ialah ganjil, dan EVEN ialah genap. Jadi Anda tinggal menebak hasil pertandingan itu ganjil atau genap, pertandingan demikian sederhana buat dimainkan.

F. Judi bola Outright

judi bola outright ialah game yang demikian mudah di mainkan. Pekerjaan Anda di sini yaitu menebak team manakah yang akan memenangkan pertandingan. Tapi game ini tidak akan mudah buat didapatkan, karena game ini hanya ada pada pertandingan besar seperti Liga Champion, Liga Premier, dan lain-lainnya yang termasuk team besar.

judi bola diatas, ialah beberapa macam game yang bisa dimainkan dengan online. Game judi bola diatas akan tidak bisa Anda jumpai di agen darat, oleh karena itu terdapat beberapa keuntungan dan manfaat yang bisa didapatkan dalam bermain judi bola online.

Game-game judi bola di atas cukuplah banyak buat dimainkan. Dengan adanya bermacam tipe game judi bola online yang ada, jadi akan semakin sengit pun buat dimainkan. Jika Anda hanya pilih team dan menebak team saja, hal itu akan buat Anda berasa bosan serta bosan.

Demikian artikel tentang tipe game judi bola online kami tulis. Dalam analisis tipe permainan judi bola online, Anda juga dapat bebas pilih judi manakah yang Anda kehendaki.

10 Masalah Serius Tentang Buku Jesus Calling

Sarah Young’s Jesus Calling adalah fenomena yang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Menurut penerbit Thomas Nelson, itu “terus tumbuh dalam unit terjual setiap tahun sejak dirilis [dan] telah melampaui 15 juta kopi terjual.” Nelson terlibat dalam kampanye pemasaran baru yang luas yang melibatkan situs web baru dan kebaktian radio harian .

ECPA melaporkan bahwa “Thomas Nelson memulai kemitraannya dengan kelompok Salem Media untuk memberikan pesan harian 60 detik di acara Eric Metaxas, yang dilakukan di lebih dari 100 stasiun di seluruh dunia dan di seluruh dunia di SiriusXM Radio. Kebaktian radio Jesus Calling menjangkau lebih dari 500.000 orang setiap hari melalui segmen-segmen ini. ”Dengan 15 juta kopi terjual, itu telah berbaris menuju perusahaan yang langka.

Namun itu adalah buku yang sangat meresahkan. Saya akan menunjukkan 10 masalah serius dengan Jesus Calling dengan harapan Anda akan mempertimbangkan dan mengindahkan peringatan ini.

1. Dia berbicara untuk Tuhan. Jauh dan jauh, aspek yang paling meresahkan dari buku ini adalah premisnya — yang Sarah Young dengar dari Yesus dan kemudian dengan patuh menyampaikan pesan-pesannya kepada para pembacanya. Jesus Calling membuat klaim paling berani, berani, dan, menurut saya, yang paling arogan dari buku apa pun yang dianggap Kristen. Penerbit menggambarkan buku dengan cara ini: “Setelah bertahun-tahun menulis kata-katanya sendiri dalam jurnal doanya, misionaris Sarah Young memutuskan untuk lebih memperhatikan suara Juruselamat dan mulai mendengarkan apa yang Dia katakan. Maka dengan pena di tangannya, ia memulai perjalanan yang selamanya mengubah dirinya — dan banyak lainnya di seluruh dunia. Dalam halaman-halaman yang kuat ini adalah kata-kata dan Kitab Suci yang Yesus kasihi letakkan di hatinya. Kata-kata meyakinkan, kenyamanan, dan harapan. Kata-kata yang telah membuatnya semakin sadar akan kehadiran-Nya dan memungkinkannya untuk menikmati kedamaian-Nya (italics mine). ”Tidak ada cara untuk menghindari klaimnya bahwa ia sedang mengomunikasikan wahyu ilahi, sebuah klaim yang menimbulkan sejumlah pertanyaan dan masalah, tidak yang paling tidak darinya adalah doktrin Kitab Suci saja yang meyakinkan kita bahwa Alkitab dan Alkitab saja sudah cukup untuk membimbing kita dalam semua hal iman dan praktik.

Jesus Calling hanya ada karena Sarah Young memiliki keinginan yang dalam untuk mendengar dari Tuhan di luar Alkitab.

2. Dia menyatakan kekurangan Alkitab. Jesus Calling hanya ada karena Sarah Young memiliki keinginan yang dalam untuk mendengar dari Tuhan di luar Alkitab. Dalam pengantar dia menjelaskan asal-usul buku ini: “Saya mulai bertanya-tanya apakah saya… dapat menerima pesan pada saat saya berkomunikasi dengan Tuhan. Saya telah menulis dalam jurnal doa selama bertahun-tahun, tetapi itu adalah komunikasi satu arah: Saya melakukan semua pembicaraan. Saya tahu bahwa Allah berkomunikasi dengan saya melalui Alkitab, tetapi saya ingin lebih. Semakin lama, saya ingin mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya secara pribadi pada hari tertentu. “Dalam beberapa kalimat itu ia membuat persaingan yang tidak perlu antara wahyu dan apa yang kita diberitahu tentang Alkitab dalam 2 Timotius 3: 16-17:” Semua Kitab Suci dihembuskan oleh Allah dan bermanfaat untuk mengajar, untuk teguran, untuk koreksi, dan untuk pelatihan dalam kebenaran, agar abdi Allah itu lengkap, diperlengkapi untuk setiap pekerjaan yang baik. ”Secara Alkitabiah, tidak ada kategori untuk apa yang ia sediakan sebagai jantung dan jiwa bukunya. Secara Alkitabiah, tidak perlu untuk itu dan tidak ada alasan kita harus mengharapkan atau mengindahkannya.

3. Pengalamannya yang terdalam tentang Tuhan datang melalui praktik yang tidak didukung oleh Tuhan. Young tidak hanya mendukung praktik mendengarkannya, tetapi juga mengangkatnya sebagai disiplin spiritual utama. “Latihan mendengarkan Tuhan ini telah meningkatkan keintiman saya dengan-Nya lebih daripada disiplin spiritual lainnya, jadi saya ingin berbagi beberapa pesan yang telah saya terima. Di banyak bagian dunia, orang-orang Kristen tampaknya mencari pengalaman yang lebih dalam tentang Kehadiran dan Kedamaian Yesus. Pesan-pesan yang mengikuti alamat yang dirasa perlu. ”Perhatikan bahwa solusinya untuk mengatasi hasrat akan Kehadiran dan Kedamaian Yesus bukanlah Kitab Suci atau sarana rahmat lainnya, tetapi pesan-pesan yang ia berikan dalam bukunya.

4. Dia terinspirasi oleh model yang tidak bisa dipercaya. Dalam versi awal Jesus Calling, Young bercerita tentang penemuannya akan buku God Calling dan cara dia mencontoh praktik mendengarkannya. Dia menggambarkannya sebagai “buku renungan yang ditulis oleh dua‘ pendengar tanpa nama ’. Para wanita ini berlatih menunggu dengan tenang di Hadirat Allah, pensil dan kertas di tangan, merekam pesan-pesan yang mereka terima dari-Nya. Paperback kecil ini menjadi harta bagiku. Itu benar-benar sangat baik dengan kerinduan saya untuk hidup di Hadirat Yesus. ”Perlu dicatat bahwa versi terbaru dari Jesus Calling telah dihapus dari informasi ini. God Calling adalah buku yang sama-sama meresahkan yang melihat banyak keberhasilan dimulai pada 1930-an dan telah melihat kebangkitan minat setelah kebangkitan Jesus Calling. Kadang-kadang bersifat sub-alkitabiah dan pada waktu lain terang-terangan tidak alkitabiah. Namun itu adalah buku yang dia anggap sebagai harta dan model untuk karyanya sendiri.

5. Dia memberikan wahyu yang lebih rendah. Young mengakui bahwa pengungkapannya berbeda dari Alkitab (“Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Allah yang tidak mungkin salah; tulisan saya harus konsisten dengan standar yang tidak berubah itu”), tetapi tidak menjelaskan bagaimana tulisannya berbeda. Jesse Johnson berkata, “Dia memang mengabulkan bahwa isi Panggilan Yesus harus diukur terhadap Kitab Suci — tetapi itu juga berlaku bagi Kitab Suci. Pada akhirnya, tidak ada perbedaan substansial dalam cara Young mengharapkan kita untuk melihat kata-kata Yesus kepadanya, daripada bagaimana kita memandang Alkitab. Maksud saya, kata-kata Yesus kepada Sarah secara harfiah dikemas dalam suatu renungan, sehingga kita dapat melakukan renungan dari mereka setiap hari. ”Jika kata-katanya sebenarnya dari Yesus, bagaimana mungkin kata-kata itu kurang otoritatif atau tidak mengikat daripada kata-kata lain dari Kitab Suci?

6. Dia meniru praktik okultisme. Cara Young menerima wahyu dari Yesus menampar okultisme. “Saya memutuskan untuk mendengarkan Tuhan dengan pena di tangan, menuliskan apa pun yang saya percaya Dia katakan. Saya merasa canggung saat pertama kali mencoba ini, tetapi saya menerima pesan. Itu pendek, alkitabiah, dan sesuai. Itu membahas topik-topik yang terkini dalam hidup saya: kepercayaan, ketakutan, dan kedekatan dengan Tuhan. Saya menanggapinya dengan menulis dalam jurnal doa saya. ”Ini tidak jauh berbeda dari praktik yang dikenal sebagai“ penulisan otomatis ”yang digambarkan Wikipedia sebagai“ dugaan kemampuan psikis yang memungkinkan seseorang menghasilkan kata-kata tertulis tanpa secara sadar menulis. Kata-kata itu diklaim muncul dari sumber bawah sadar, spiritual, atau supernatural. ”Inspirasinya adalah God Calling di mana bahkan lebih jelas bahwa penulis membiarkan pikiran mereka menjadi kosong pada titik mana mereka seharusnya menerima pesan dari Tuhan. Praktek ini sangat berbeda dari pemberian wahyu alkitabiah di mana Tuhan bekerja melalui pemikiran, kepribadian, dan bahkan penelitian penulis.

7. Penekanannya tidak cocok dengan Alkitab. Penekanan Young dalam Jesus Calling sangat berbeda dari penekanan Alkitab. Sebagai contoh, dia jarang berbicara tentang dosa dan pertobatan dan bahkan lebih sedikit tentang karya Kristus di kayu salib. Michael Horton mengatakan, “Dalam hal konten, pesan dapat direduksi menjadi satu poin: Percayalah padaku lebih banyak dalam ketergantungan setiap hari dan Anda akan menikmati kehadiran saya.” Meskipun ini tidak selalu merupakan pesan yang tidak sesuai dengan Alkitab atau tidak sesuai, pesan itu hampir tidak sesuai dengan dorongan dari Alkitab yang selalu mendorong atau mengalir dari Injil Yesus Kristus. Horton menambahkan, “Penyebutan Kristus yang pertama bahkan mati untuk dosa-dosa kita muncul pada 28 Februari (halaman 61). Referensi berikutnya (untuk mengenakan jubah Kristus) adalah 9 Agustus (hlm. 232). Bahkan bacaan Desember fokus pada kehadiran umum Yesus di hati dan kehidupan kita sehari-hari, tanpa melabuhkannya dalam pribadi Yesus dan bekerja dalam sejarah. “

Yesus dari Sarah Young terdengar mencurigakan seperti seorang wanita paruh baya, Barat, abad kedua puluh satu.

8. Nada suaranya tidak cocok dengan Alkitab. Tidak dapat dipungkiri: Yesus dari Sarah Young terdengar mencurigakan seperti wanita paruh baya abad ke dua puluh satu. Jika memang demikian, Yesus berbicara, kita perlu menjelaskan mengapa dia terdengar sangat berbeda dari Yesus dari Injil atau Yesus dari kitab Wahyu. Tidak ada dalam Alkitab yang kita temukan Yesus (atau Bapaknya) berbicara seperti ini: “Ketika Sukacita-Mu dalam Aku bertemu dengan Sukacita-Ku di dalam kamu, ada kembang api ekstasi surgawi.” Atau lagi, “Kenakan Cintaku seperti jubah Cahaya, menutupi Anda dari ujung rambut sampai ujung kaki. “Dan,” Bawakan aku pengorbanan waktu berharga Anda. Ini menciptakan ruang sakral di sekitar Anda — ruang meresap dengan Hadirat-Ku dan Kedamaian-Ku. ”Mengapa Yesus tiba-tiba berbicara dalam bahasa yang begitu berbeda?

9. Dia menimbulkan kebingungan. Dengan memalsukan disiplin spiritual dalam mendengarkan dan mengangkatnya sejak awal, ia menimbulkan kebingungan tentang disiplin yang ditentukan oleh Allah bagi orang Kristen. Michael Horton membahas satu ini dengan baik: “Menurut aliran Reformasi evangelikalisme, Allah berbicara kepada kita dalam Firman-Nya (panah menunjuk ke bawah dari Allah kepada kita) dan kita berbicara kepadanya dalam doa (panah diarahkan ke Allah). Namun, Jesus Calling membingungkan arah panah-panah ini, mengaburkan perbedaan antara ucapan Tuhan dan respons kita. ”Apa yang dia teladani dan dukung adalah membingungkan dan tidak membantu.

10. Bukunya telah diperbaiki. Kebanyakan orang tidak tahu bahwa Jesus Calling telah mengalami revisi, tidak hanya di bagian pendahuluan di mana dia menghapus referensi ke God Calling, tetapi juga dalam kata-kata yang dia klaim telah terima dari Yesus. Ini, tentu saja, menimbulkan keraguan lebih lanjut tentang kelayakan wahyu yang diterimanya. Lagi pula, mengapa kata-kata dari Yesus perlu direvisi? Apakah Tuhan berbohong? Apakah dia berubah? Apakah dia salah dengar? Tidak ada pilihan yang baik di sini, selain meragukan semua yang pernah dia klaim diterima. Perbandingan dari CARM ini menyoroti satu koreksi signifikan terhadap teks:

Perbandingan Panggilan Yesus

Maksudnya jelas: Jesus Calling adalah sebuah buku yang dibangun di atas premis yang salah dan dengan cara itu sebuah buku yang berbahaya dan tidak layak diperhatikan oleh kita.