Panggilan Yesus oleh Sarah Young: Yesus yang Palsu?

Panggilan Yesus oleh Sarah Young: Yesus yang Palsu?

Jesus Calling, sebuah renungan oleh Sarah Young, telah berkembang biak menjadi kerajaan penerbitan dengan persembahan edisi Jesus Calling untuk remaja dan anak-anak, kalender, edisi dengan sampul kulit khusus, jurnal yang menyertainya, Buku Cerita Alkitab Jesus Calling, dan bahkan Jesus Calling Devotional Alkitab.

Pada paruh pertama tahun 2013, tercatat pada http://sbobetcasino.id/ buku ini terjual lebih banyak dari buku terlaris kontroversial Fifty Shades of Grey. Menurut Publishers Weekly pada tahun 2014, Jesus Calling telah “menjual 14 juta kopi dalam banyak iterasi — kalender, aplikasi smartphone, buku anak-anak.”[1]

Jadi, mungkinkah ada yang salah dengan kebaktian Kristen yang sangat sukses ini?

Hal pertama yang terlihat melalui buku ini adalah bahwa itu ditulis seolah-olah Yesus sedang mengucapkan kata-kata. Yesus memberikan nasihat dalam bahasa orang pertama tentu saja bukan format kebaktian yang normal dan membedakannya dari kebanyakan kebaktian. Pertanyaan logisnya adalah: bagaimana Young menemukan kata-kata ini?

Ada tiga isu utama yang harus diperiksa: Klaim bahwa Young menerima perkataan langsung dari Yesus; Pengakuan Young bahwa pengaruh utama pada dirinya adalah buku, God Calling, oleh “Two Listeners;” dan, akhirnya, memeriksa beberapa pesan dalam buku yang diduga berasal dari Yesus.

Sedikit Kata di Edisi Ulang Tahun ke-10

Sedikit Kata di Edisi Ulang Tahun ke-10

Perlu dicatat bahwa dalam pendahuluan Jesus Calling edisi terbaru, 10th Anniversary Edition, dihilangkan dari pengantar edisi asli adalah referensi Young untuk buku, God Calling, beberapa kata-kata Young tentang mendengar dari Yesus diubah dan dihapus. , dan juga diubah adalah beberapa kata dari Yesus dalam kebaktian. Tidak ada penjelasan yang diberikan untuk ini, dan tidak ada referensi ke klaim asli yang disebutkan oleh penulis atau penerbit.

Seluruh akun dalam buku asli yang merinci bagaimana Young dipengaruhi oleh Panggilan Tuhan, dan bagaimana hal itu menjadi “harta karun” baginya, [2] menginspirasinya untuk mendengarkan dengan pena di tangan untuk apa yang mungkin Yesus katakan, telah dihapus di edisi yang lebih baru . Sebaliknya, yang terakhir memiliki tulisan Young bahwa dia bertanya-tanya apakah dia dapat mengubah waktu doanya “dari monolog menjadi dialog.” [3] Ini mengubah arti dari aslinya di mana Young mengaku terinspirasi oleh Panggilan Tuhan, menunjukkan dalam edisi terbaru bahwa dia datang dengan ide: “Saya memutuskan untuk ‘mendengarkan’ dengan pena di tangan, menuliskan apa pun yang saya ‘dengar ‘ dalam pikiran saya.”[4] Perhatikan kata-kata “mendengarkan” dan “mendengar” dalam tanda kutip, seolah-olah mereka tidak dimaksudkan untuk dianggap terlalu harfiah, meskipun ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada menyelesaikan masalah. Entah itu literal atau imajiner, tetapi jika itu imajiner, lalu mengapa menuliskannya seolah-olah Yesus mengatakannya? Dan mengapa mendengarkan? Mengapa tidak membayangkan saja apa yang akan Yesus katakan dan mencatatnya?

Dalam aslinya, Young tidak terlalu cerdik dengan kata-kata, tetapi mengklaim bahwa setelah menulis buku ini, “Saya terus menerima pesan pribadi dari Tuhan saat saya merenungkan Dia,”[5] menyiratkan bahwa pesan dalam bukunya berasal dari Tuhan (atau Yesus).

Artikel ini, bagaimanapun, membahas edisi asli meskipun beberapa perubahan signifikan dalam edisi yang lebih baru secara singkat dicatat. Seseorang dapat mengikuti bendera merah awal yang mengarah pada keputusan Young untuk mencoba mendapatkan kata-kata dari Yesus.

Firman Tuhan – Tidak Cukup Makanan?

Firman Tuhan – Tidak Cukup Makanan?

Dalam pendahuluan, Young menulis, “Saya tahu bahwa Tuhan berkomunikasi dengan saya di dalam Alkitab, tetapi saya menginginkan lebih.”[6] Mengapa firman Tuhan dipandang tidak cukup dalam memberikan makanan rohani yang Tuhan sendiri klaim tawarkan?

Bandingkan kerinduan Young “untuk lebih” dengan bagaimana Alkitab menggambarkan firman Tuhan. Menanggapi salah satu godaan Setan, kita melihat Yesus mengutip Ul. 8:3:

Tetapi Dia menjawab, Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.

Dalam Satu Petrus, kita membaca, “Seperti bayi yang baru lahir, merindukan susu firman yang murni, supaya olehnya kamu bertumbuh kepada keselamatan” (1 Pet 2:2; juga lihat 1 Kor 3:2, Ibr.5 :14). Paulus menasihati Timotius untuk “dipelihara dengan perkataan iman dan pengajaran yang baik yang telah kamu ikuti dengan seksama” (1 Tim 4:6).

Baca Juga : 5 Masalah besar Dengan Buku Jesus Calling.

‘Jesus Calling’ Terlaris Dibangun di Atas Kepalsuan

'Jesus Calling' Terlaris Dibangun di Atas Kepalsuan

Penulis Randy Alcorn ragu-ragu untuk mengungkapkan keprihatinannya tentang buku renungan Jesus Calling yang paling laris oleh penulis Sarah Young. Tetapi mengingat popularitasnya dan kemenangan baru-baru ini dari tindak lanjutnya, “Jesus Always,” Buku Kristen Tahun Ini 2018, Alcorn sekarang berbicara.

Menurut pengamat dari situs slotdemo mengatakan bahwa buku itu tidak penuh dengan ajaran sesat, jelasnya. Tetapi dia menunjukkan bahwa adalah salah bagi Young untuk menggambarkan pikirannya seolah-olah itu adalah kata-kata Yesus Kristus yang sebenarnya.

Sementara mencatat bahwa dia tidak ingin berdebat bahwa “Tuhan tidak atau tidak dapat berbicara kepada Anda atau orang lain,” masalah besarnya dengan Jesus Calling – yang dikombinasikan dengan spin-off-nya telah terjual lebih dari 25 juta kopi di seluruh dunia – adalah bahwa Young menyajikan teks seolah-olah itu adalah kata-kata langsung Yesus untuk orang lain.

“Masalah terbesar dengan Panggilan Yesus sangat sederhana: Yesus tidak mengucapkan kata-kata ini. Jika ini adalah kata-kata-Nya, maka Panggilan Yesus adalah Kitab Suci, yang menurut definisi adalah firman Tuhan,” penulis menjelaskan.

Menurut deskripsi buku, buku itu adalah renungan harian berdasarkan apa yang dia dengar dari Tuhan di masa-masa tenangnya.

Seorang humas untuk Harper Collins menanggapi kritik Alcorn ketika dihubungi oleh The Christian Post, dengan menunjuk penjelasan Young dalam pengantar renungan 2004-nya.

Dalam pendahuluan, Young mengatakan, “Saya memutuskan untuk ‘mendengarkan’ dengan pena di tangan, menuliskan apa pun yang saya ‘dengar’ dalam pikiran saya. Seperti yang ditulis JI Packer dalam bukunya Ayahmu Mencintaimu: ‘Tuhan … membimbing pikiran kita saat kita memikirkan hal-hal di hadapannya.’ Saya tidak mendengarkan suara yang terdengar, saya menghabiskan waktu mencari Wajah Tuhan (Mazmur 27:8 nkjv).

“Jurnal saya berubah dari monolog menjadi dialog. Cara baru berkomunikasi dengan Tuhan ini menjadi titik tertinggi hari saya. Tentu saja, saya tahu tulisan saya tidak diilhami – seperti hanya Kitab Suci – tetapi mereka membantu saya tumbuh lebih dekat dengan Tuhan . Ini menjadi cara yang menyenangkan untuk mendorong diri saya di dalam Tuhan (1 Samuel 30:6 kjv).”

Buku Jesus Calling Pemalsuan

Buku Jesus Calling Pemalsuan

“Saya telah menulis dari sudut pandang Yesus berbicara, untuk membantu pembaca merasa lebih terhubung secara pribadi dengan Dia.”

Alcorn, yang merupakan pendiri dan direktur Eternal Perspective Ministries, berkata tentang buku Young, “Saya tentu saja mendukung Sarah atau siapa pun yang menulis jurnal tentang apa yang mereka yakini Tuhan sedang berbicara kepada mereka saat mereka membaca Kitab Suci. mendukung penerbitannya agar orang lain percaya bahwa ini adalah kata-kata yang Tuhan katakan kepada mereka.”

Dia menunjukkan bahwa ada sangat sedikit penulis Kristen yang mengaku mengucapkan kata-kata langsung dari Tuhan. Dan meskipun beberapa orang berbagi interpretasi mereka sendiri tentang apa yang Yesus katakan, dia mencatat bahwa Young “tampaknya membuat klaim yang lebih besar dengan mengatakan aku dan milikku dan aku seolah-olah menyalurkan Yesus, daripada mengutip kata-kata-Nya dari Alkitab.”

Pastor Tim Challies dari Grace Fellowship Church di Toronto, Ontario, juga mengungkapkan keprihatinannya dengan buku itu pada tahun 2015, menyebutnya “mengganggu.”

“Jesus Calling membuat klaim paling berani, paling berani, dan, menurut saya, paling arogan dari buku mana pun yang pernah dianggap Kristen,” bantah Challies.

Info lainnya : Kisah Aneh dari Jesus Calling yang Belum Pernah Anda Dengar

Namun, beberapa selebritas Kristen populer, seperti Justin Bieber, telah mendukung buku tersebut, dengan bintang pop itu pada tahun 2016 mendorong jutaan penggemarnya di seluruh dunia untuk membaca dan mempelajari renungan tersebut.

Jesus Calling Brand Merayakan Penjualan 30 Juta Unit

Jesus Calling Brand Merayakan Penjualan 30 Juta Unit

Hari ini, Thomas Nelson mengumumkan bahwa merek Jesus Calling oleh Sarah Young telah terjual lebih dari 30 juta unit sejak pertama kali diterbitkan pada bulan Oktober 2004. Ini tetap menjadi salah satu kebaktian paling sukses sepanjang masa.

Sejak pertama kali diterbitkan, kebaktian 365 ini telah berkembang mencakup renungan anak-anak pemain sabung ayam, buku cerita Alkitab, jurnal, buku musiman, serta renungan lainnya termasuk buku ECPA of the year Jesus Always. Sejarah penjualan yang kuat, keragaman produk, dan kesetiaan pelanggan tidak seperti kebaktian lainnya di pasar. Padahal, dari 2018-2019, penjualan meningkat lima persen. Namun, pencapaian ini mewakili lebih dari sekadar penjualan.

“Saya belum pernah melihat buku yang berhubungan dengan begitu banyak orang dengan cara yang begitu pribadi,” kata Laura Minchew, wakil presiden senior dan penerbit buku Hadiah dan Buku Anak-anak Tommy Nelson di Thomas Nelson. “Selain dari angka penjualan — yang, tentu saja, luar biasa — yang kami hargai adalah puluhan juta nyawa yang telah terpengaruh oleh pekerjaan Sarah. Melalui tulisannya, studi Alkitab, dan doanya, orang-orang dari semua lapisan masyarakat kehidupan, di seluruh dunia, mengalami hubungan yang lebih dekat dan lebih intim dengan Yesus. Membantu orang-orang mengembangkan iman yang lebih kuat adalah manfaat yang tidak mungkin diukur. “

Hubungan mendalam yang dirasakan pembaca dengan konten di Jesus Calling terbukti di berbagai akun media sosialnya, yang berjumlah lebih dari 1,5 juta pengikut di Facebook, Twitter, Instagram, dan Pinterest. Pembaca secara teratur membagikan pengalaman mereka dengan Jesus Calling di media sosial, dan pengalaman tersebut mengarah pada pembuatan Podcast Jesus Calling: Stories of Faith, yang baru-baru ini melampaui 3 juta unduhan.

Podcast, tersedia di iTunes, iHeartRadio, Spotify, dan platform podcasting lainnya, menampilkan cerita dari pembaca Jesus Calling dan menggambarkan bagaimana menghabiskan waktu dengan kebaktian telah membuat perbedaan dalam hidup mereka. Tamu di podcast berkisar dari pembaca harian hingga selebriti seperti Kathie Lee Gifford, T.D. Jakes, Reba McEntire, Rita Wilson, Randy Travis, Charlie Daniels, dan Melinda Gates. Dan, ada begitu banyak cerita sehingga podcast diperluas untuk menyertakan episode video juga, yang telah dilihat lebih dari 8 juta kali.

Bagi penulis Sarah Young, ada satu kata yang terlintas di benaknya saat memikirkan kesuksesan bukunya.

“Saya menganggap pencapaian 30 juta ini ajaib!” Kata muda. “Saya ingat saat duduk di meja saya di Perth, Australia — melamun tentang pencapaian 100.000 tonggak.

Tapi, terlepas dari berbagai pencapaiannya, satu faktor yang tetap sama adalah Young akan terus berdoa untuk pembacanya setiap hari.

Info lainnya : Kisah Aneh dari Jesus Calling yang Belum Pernah Anda Dengar

“Saya berdoa setiap hari untuk pembaca semua buku saya, dan saya merindukan mereka untuk benar-benar memahami bahwa tidak ada kutukan bagi mereka yang menjadi milik Yesus,” dia berbagi. “Juga, saya ingin pembaca mengingat bahwa Yesus selalu menyertai kita dan tidak ada yang dapat memisahkan kita dari Kasih-Nya!”

Buku Jesus Calling

Tentang Thomas Nelson

Thomas Nelson adalah penerbit dan penyedia konten Kristiani terkemuka dunia dan telah menyediakan produk inspirasional berkualitas kepada pembaca selama lebih dari 200 tahun. Sebagai bagian dari HarperCollins Christian Publishing, Inc., grup penerbitan menyediakan berbagai format Alkitab, buku, buku hadiah, buku masak, kurikulum, dan konten digital pemenang penghargaan, dengan distribusi produknya di lebih dari 100 negara. Thomas Nelson, berkantor pusat di Nashville, TN.

Pembelaan Orang Pertama dalam Menulis dalam Suara Yesus

Pembelaan Orang Pertama dalam Menulis dalam Suara YesusSarah Young mungkin sulit ditemukan, tetapi bukunya ada di mana-mana.

Sejak rilis tahun 2004, “Jesus Calling” milik Ms. Young, kumpulan 365 “renungan” harian pendek yang dihubungkan dengan bagian-bagian Alkitab, telah terjual sembilan juta eksemplar dalam 26 bahasa. Pada paruh pertama tahun 2013, penjualannya melebihi “Fifty Shades of Grey”. Dia telah menulis dua renungan lanjutan, serta buku terkait untuk anak-anak dan remaja dan sebuah Alkitab bertema “Jesus Calling”.

Kunjungi Sponsor Resmi Blog Kami : http://69.16.224.146/

Yang paling mengesankan adalah Ms. Young telah menjadi merek yang menguntungkan sementara hampir tidak ada wawancara dan tidak muncul sebagai penulis. Tertatih-tatih oleh penyakit Lyme dan masalah kesehatan lainnya, dia kebanyakan tinggal di dekat rumah. Hampir tidak ada foto publiknya, dan dia tidak akan berbicara melalui telepon.

Jadi jika seorang reporter memiliki pertanyaan tentang pekerjaannya – yang menyebabkan beberapa kontroversi karena ditulis dalam suara orang pertama Yesus, seolah-olah dia memberikan wahyu baru kepadanya secara pribadi – mereka harus dikirimi email, dan dia akan menjawab dan membela diri.

Christianity Today edisi Oktober, yang seperti majalah People for evangelical Christians, memuat artikel panjang yang sepertinya mengungkapkan kemungkinan bahwa tulisan Ms. Young adalah sesat, dan mengutip beberapa teolog yang memiliki keprihatinan.

Pembaca kritis ingin tahu: Apakah Young benar-benar berpikir Yesus berbicara langsung kepadanya? tulis penulisnya, Melissa Steffan.

Untuk menjawab pertanyaan itu, kita dapat mempertimbangkan kutipan dari “Jesus Calling”: “Coba bayangkan apa yang saya serahkan ketika saya datang ke dunia Anda sebagai bayi,” tulis Nona Young, dalam suara Yesus. “Saya mengesampingkan Kemuliaan-Ku agar saya dapat mengidentifikasi dengan umat manusia. Saya menerima batasan masa kanak-kanak dalam kondisi yang paling mengerikan – kandang yang kotor. ”

Itu dari kebaktian untuk 25 Desember, Natal. Dan jika bukan Yesus yang berbicara – dan terdengar agak kesal pada kita – lalu apa yang sedang terjadi dalam nama surga?

“Saya memutuskan untuk mendengarkan Tuhan dengan pena di tangan, menuliskan apa pun yang saya percaya Dia katakan,” tulis Nona Young dalam pengantar buku itu. Dia memenuhi syarat proyeknya dengan menulis, “Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Tuhan yang tidak salah; tulisan saya harus konsisten dengan standar yang tidak berubah itu. “

Tetapi kemudian dia membalas dengan cara lain: “Saya telah menulis dari sudut pandang Yesus; artinya, orang pertama tunggal (‘Aku,’ ‘Aku,’ ‘Milikku’) selalu mengacu pada Kristus. ‘Anda’ mengacu pada Anda, pembaca, jadi perspektifnya adalah tentang Yesus yang berbicara kepada Anda. “

Nona Young, yang lulus dari Wellesley College pada tahun 1968, menikah dengan seorang misionaris Presbiterian dan memiliki dua anak dan dua cucu. Dia sedang dalam proses pindah ke Tennessee dari Australia.

Ketika ditanya mengapa dia tidak mau berbicara di telepon, Nona Young menulis bahwa banyak penyakitnya, termasuk pusing kronis, membuatnya sulit untuk memprediksi kapan dia bisa berpikir jernih.

“Dengan wawancara tertulis saya bisa bekerja ketika saya bisa dan istirahat ketika saya membutuhkannya,” tulisnya di emailnya.

Kris Bearss, yang mengedit buku Ms. Young untuk penerbit Thomas Nelson, mengatakan bahwa dia telah bertemu dengan penulisnya yang tertutup beberapa kali dan menganggapnya sebagai teman. Dan dia membela Nona Muda dari tuduhan bid’ah.

“Pertama-tama, dia tidak mengatakan bahwa Yesus berbicara kepadanya,” kata Ms. Bearss. “Saya merasa dia berusaha menjelaskan hal itu dengan cukup jelas dalam pengantar bukunya. Dia sama sekali tidak percaya tulisannya suci atau bahwa dia memiliki wahyu baru. “

Para kritikus Ms. Young tidak memahami nuansa proyeknya, kata Ms. Bearss.

“Adalah satu hal bagi seseorang untuk menyampaikan apa yang mereka rasakan yang telah mereka pelajari atau peroleh melalui membaca Kitab Suci dan doa, dan melalui waktu dengan Roh Kudus,” kata Bearss. “Adalah hal lain bagi orang untuk mengubahnya menjadi dia mengatakan bahwa dia sedang menulis versi baru dari Kitab Suci atau bahwa dia berbicara untuk Tuhan. Bukan itu masalahnya. “

Dalam teologi Protestan tradisional, wahyu Tuhan berhenti setelah zaman Alkitab; orang yang mengaku memiliki ajaran baru langsung dari Tuhan akan menyatakan diri mereka nabi. Untuk seorang Presbiterian seperti Ms. Young, itu adalah tidak-tidak. Tapi Nona Young berkata dia melakukan sesuatu yang berbeda.

“Saya setuju bahwa wahyu telah berhenti dalam arti bahwa Alkitab sudah lengkap,” tulis Nn. Young. “Namun, apa yang saya lakukan adalah menulis renungan, dan saya melakukannya dengan meminta Yesus untuk membimbing pikiran saya saat saya menghabiskan waktu bersama-Nya – untuk membantu saya memikirkan pikiran-Nya.”

Nona Young berkata bahwa sebelum menulis, dia menghabiskan waktu dalam doa untuk melindungi pikirannya “dari gangguan, distorsi, dan penipuan”. Kemudian dia berdoa dan menunggu, dan membuat catatan.

Di satu sisi, Nona Young tidak melakukan hal baru. Umat ​​Kristen memiliki tradisi panjang dalam menafsirkan kehadiran Tuhan dalam kehidupan manusia. Ada juga tradisi menulis doa yang menemukan kata-kata baru untuk pesan kitab suci lama, dan tradisi yang lebih baru menjual doa-doa tersebut untuk mendapatkan keuntungan.

“Kebaktian adalah genre dasar dalam kategori agama, dalam penerbitan Kristen,” kata Lynn Garrett, yang meliput buku-buku agama untuk Publishers Weekly.

Buku-buku itu biasanya ditulis oleh wanita, untuk wanita, katanya, meskipun salah satu buku klasik yang berpengaruh, “My Utmost for His Highest,” yang diterbitkan pada tahun 1924, ditulis oleh seorang pria, Oswald Chambers. Seperti buku “Jesus Calling”, “My Utmost” telah memutar kalender dan item lainnya.

Pekerjaan Nona Young tidak biasa menggunakan suara orang pertama Yesus, dan orang dapat melihat mengapa beberapa orang Kristen yang secara teologis kaku mungkin merasa gelisah. Tetapi jika seseorang membaca cukup banyak dalam seri “Panggilan Yesus”, argumennya bahwa Yesus tidak berbicara menjadi lebih masuk akal.

Metafora aneh yang tidak seperti Yesus muncul: “Pikiran Anda mendekati masalah seperti serigala rakus,” demikian salah satu renungan dalam “Jesus Calling.” Dan ada istilah kebugaran kontemporer: “Kemampuan Anda untuk berkonsentrasi dapat terhambat oleh stres dan kelelahan,” kita membaca dalam “Jesus Today.”

Buku itu, sekuel dari “Jesus Calling,” dinobatkan sebagai Buku Kristen Tahun Ini 2013. Ada aplikasi smartphone “Jesus Calling”, dan ada buku audio, kalender, dan banyak lagi.

Apakah Nona Young berbicara sebagai Yesus, atau tentang Yesus, atau hanya di dekat Yesus, suaranya terdengar. Jika tidak secara harfiah, maka di layar dan halaman, jutaan darinya.

Peringatan Tentang Buku Populer “Jesus Calling”

Peringatan Tentang Buku Populer Jesus Calling

Dalam wawancara baru-baru ini, Pendeta Justin Peters menyampaikan keprihatinannya tentang buku terlaris karya Sarah Young, Jesus Calling. Peters dengan hati-hati dan alkitabiah memaparkan masalah dengan buku ini, yang telah melahirkan banyak turunan: devosionals, versi remaja dan anak-anak, bahkan study Bible. Penulis buku ini berbicara tentang dipengaruhi oleh buku yang ditulis oleh dua mistikus. Setelah dia membaca buku mereka, dia memutuskan untuk mengikuti teladan mereka dan duduk, dengan pena di tangan, menunggu untuk mendengar dan mencatat apa yang Tuhan sedang “katakan” kepadanya dengan kata-kata yang dapat didengar. Waspadalah-waspadalah-waspadalah terhadap mereka yang mengklaim kata-kata yang dapat didengar dari Tuhan hari ini …… ini BUKAN bagaimana Tuhan berbicara kepada umat-Nya.

Justin Peters juga berhasil menjelaskan implikasi teologis dari istilah “kecukupan Kitab Suci”. Dia juga menjelaskan bahwa banyak orang yang mengaku Kristen saat ini cukup tahu untuk mengakui bahwa mereka harus menegaskan konsep ini, tetapi mereka kemudian berbalik dan menyangkalnya dengan tindakan mereka (yaitu, mengejar “kata-kata mistik, ekstra-alkitabiah dari Tuhan,” seperti yang ada di buku ini oleh Sarah Young).

Peringatan Tentang Buku Populer “Jesus Calling”

Buku Populer Jesus Calling

Dalam melihat melalui Jesus Calling yourself, semakin saya terkejut bahwa buku ini menyapu gereja evangelis. Apa yang digambarkan Sarah Young, tentang mengambil pena di tangan dan menunggu Tuhan berbicara kepadanya, adalah aktivitas okultis yang disebut “menulis otomatis.” Saya belajar melakukan ini bertahun-tahun yang lalu sebelum saya menjadi seorang Kristen, dan ini adalah latihan yang sangat, sangat gelap yang membuka praktisi terhadap segala macam kejahatan dan kejahatan spiritual. Dan satu hal yang hampir ragu untuk saya sebutkan, karena saya tahu betapa menyeramkan kedengarannya, adalah bahwa pesan yang seharusnya diberikan oleh “Yesus” dari buku Jesus Calling sangat mirip dengan pesan yang saya ingat pernah saya tulis dari “pemandu roh”. belajar untuk menghubungi melalui cara okultisme bertahun-tahun yang lalu. Saya hampir tidak bisa cukup menekankan hal itu: pesannya sangat mirip. Saya ingat betul “suara” itu, dengan pesannya tentang cinta yang santai, dengan nasihat yang menenangkan untuk beristirahat di hadirat Tuhan, untuk mencintai orang lain, untuk berdamai dan tahu bahwa Tuhan mencintai Anda. Tetapi “suara” ini, yang berasal dari halaman-halaman Jesus Calling, BUKAN merupakan suara yang berwibawa dari Tuhan dalam Alkitab. Ya, Tuhan memang mengungkapkan melalui firman-Nya bahwa orang percaya yang telah dilahirkan kembali dicintai olehnya dan berdamai dengannya, tetapi cintanya yang suci dan memurnikan. Orang-orang percaya terus-menerus dinasihati untuk kekudusan dan kemurnian, untuk menangguhkan dosa dan mengenakan Kristus, untuk berjaga-jaga terhadap pengajaran palsu dan guru-guru palsu, untuk mempelajari Alkitab untuk menunjukkan diri mereka disetujui, dan tentu saja, pesan Injil ada di mana-mana di dalam Alkitab . Itulah tema yang menyeluruh: manusia berdosa dan tanpa harapan, namun Tuhan, dalam belas kasihannya, membuka jalan bagi manusia untuk berdamai dengan dirinya sendiri. Ini bukanlah hal yang kecil, ini adalah hal yang utama. Namun, di dalam Jesus Calling, tidak ada kekudusan murni Tuhan, murka-Nya terhadap dosa, ketidakmampuan manusia untuk menyelamatkan dirinya sendiri, dan dengan demikian kebutuhannya yang sangat mendesak akan Juruselamat, tidak ada Salib, dan tidak ada panggilan untuk pertobatan. Itu masalah yang serius. Setelah membaca buku ini, saya lebih yakin dari sebelumnya bahwa Sarah Young benar-benar telah melakukan kontak dengan alam spiritual dengan buku ini. Hanya, bukan Yesus dalam Alkitab yang dia ajak bicara.

Bisa jadi, seperti yang dikatakan bahwa buku ini adalah hasil imajinasi yang terlalu aktif. Saya pikir itu adalah kemungkinan. Namun, karena Young terlibat dalam praktik okultisme, dan karena dia telah dengan jelas mengatakan bahwa mengenal Tuhan dari halaman-halaman Alkitab tidak “cukup” untuknya, saya cenderung percaya bahwa dia telah mendapatkan lebih dari yang dia harapkan, secara spiritual . Tampaknya Young telah berhubungan dengan alam setan, sambil berasumsi (secara keliru) bahwa itu adalah Yesus sejati dalam Alkitab yang berkomunikasi dengannya, ketika kemungkinan besar dia dipermainkan oleh makhluk iblis.

Kisah Aneh dari Jesus Calling yang Belum Pernah Anda Dengar

Kisah Aneh dari Jesus Calling yang Belum Pernah Anda Dengar

Sebuah renungan sepuluh tahun yang ditulis dengan suara Tuhan tiba-tiba menjadi raksasa komersial. Sekarang, penerbitnya mencoba mendamaikan asal-usul New Age dengan ortodoksi evangelis.

Buku terlaris ketujuh di Amerika tahun lalu adalah tentang kebaktian Kristen berusia 10 tahun yang ditulis oleh seorang wanita yang mengaku telah menuliskan firman Tuhan. Menurut  Jesus Calling: Enjoying Peace in His Presence menjual lebih banyak eksemplar pada tahun 2013 daripada judul Lean In yang jauh lebih ramai, buku Stephen King terbaru, dan 50 Shades of Grey, menurut Nielsen BookScan. Secara keseluruhan, lebih dari 10 juta eksemplar dalam 26 bahasa telah terjual sejak debut yang tidak menguntungkan dari buku tersebut pada tahun 2004.

Jesus Calling adalah devosional, genre andalan dalam penerbitan Kristen dan dalam kehidupan sehari-hari banyak orang Kristen. Renungan terlaris seperti Our Daily Bread, My Utmost for His Highest, dan The Purpose-Driven Life terdiri dari bagian-bagian pendek yang dimaksudkan untuk dibaca setiap hari untuk dorongan dan kontemplasi. Orang Kristen yang menghargai gagasan memelihara hubungan pribadi dengan Yesus atau gagasan menghabiskan waktu setiap hari dalam kontemplasi yang tenang sering menggunakan renungan sebagai alat untuk menyertai doa dan pembacaan Alkitab.

Apa yang membedakan Jesus Calling adalah bahwa itu tertulis dalam suara Yesus Kristus, disajikan sebagai berbicara langsung kepada pembaca. Yesus ini yang menyemburkan mistisisme perasaan-baik seperti, “Saat kamu berjalan di sepanjang jalan hidupmu dengan memegang tangan-Ku, kamu sudah berhubungan dengan esensi surga: kedekatan dengan-Ku.” Nada menenangkan buku itu membuatnya sangat populer di kalangan orang percaya, tetapi klaimnya yang jelas berisi wahyu baru dari Tuhan juga membuatnya kontroversial.

Jesus Calling adalah fenomena yang bonafid, tetapi fenomena yang sedikit dibaca atau bahkan terdengar di luar lingkaran Kristen evangelis. Penulisnya, Sarah Young, adalah seorang misionaris tertutup dan jarang memberikan wawancara; baik New York Times maupun majalah evangelis yang berpengaruh, Christianity Today, harus puas dengan wawancara email ketika mereka memprofilkan kesuksesan Young musim gugur lalu. Editor Young di Thomas Nelson, anak perusahaan Kristen HarperCollins, mengatakan kepada kolumnis agama Times Mark Oppenheimer bahwa dia telah bertemu Young “beberapa kali”, tetapi hanya sedikit orang lain di dunia penerbitan yang melakukannya. Young mengatakan vertigo dan penyakit Lyme telah membuatnya sakit parah selama bertahun-tahun.

Meskipun Young absen dari konferensi dan sirkuit media di mana begitu banyak buku inspiratif mendapatkan pembaca, Jesus Calling telah menjadi industri tersendiri. Ini telah melahirkan aplikasi, jurnal, kalender, edisi kulit mewah, versi khusus untuk remaja dan wanita, dan tindak lanjut yang disebut Jesus Today, yang juga menjadi buku terlaris dan diberi nama 2013 Book of the Year oleh Evangelical Christian Publishers Association . Penerbit Thomas Nelson mengatakan telah menjual lebih dari 2,5 juta produk Jesus Calling pada tahun 2013 tidak termasuk buku aslinya. Buku ini juga mengilhami penghormatan yang tidak terafiliasi seperti Panggilan Surga dan Panggilan Roh.

Jika Jesus Calling telah menjadi sapi perah bagi penulis dan penerbitnya, itu juga, dapat diduga, menjadi sesuatu yang memusingkan. Meskipun banyak evangelis berbicara tentang mendengarkan suara Tuhan dan mengalami kehadiran-Nya, gagasan untuk berbicara di depan umum dengan suara Tuhan patut dipertanyakan, sesat paling buruk. Buku Young telah memicu penolakan dari komunitas evangelis arus utama, dari orang-orang yang mengatakan buku itu menyesatkan, atau bahkan berbahaya. “Dia menempatkan pikirannya pada orang pertama dan kemudian menampilkan ‘orang’ itu sebagai Tuhan yang telah bangkit,” kata David Crump, profesor agama di Evangelical Calvin College, kepada Christianity Today. Saya tergoda untuk menyebut ini sebagai hujatan.

Thomas Nelson secara khusus meminta agar saya tidak menggunakan kata “penyaluran” untuk mendeskripsikan tulisan orang pertama Young dalam suara Yesus kata tersebut memiliki konotasi Zaman Baru tetapi sulit untuk menghindarinya dalam menjelaskan pendekatan retorik buku tersebut. Dan di tepi evangelikalisme, di mana kewaspadaan terhadap pengaruh “Zaman Baru” semakin tinggi, perhatian telah berkembang menjadi kemarahan. Penulis Warren B. Smith, yang menyebut dirinya “mantan New Ager,” menulis sebuah buku tahun 2013 berjudul ‘Another Jesus’ Calling, yang sepenuhnya ditujukan untuk membongkar klaim Young terhadap ortodoksi. Di dalamnya, dia menyebut buku itu “upaya nyata oleh Musuh spiritual kita untuk mendapatkan pijakan yang lebih jauh di dalam gereja Kristen.”

Thomas Nelson telah mendengar dengan jelas keluhan bahwa Jesus Calling sesat; pengantar edisi terbaru buku ini mencakup perubahan halus namun signifikan.

Dalam edisi awal, pengantar Young memberi perhatian khusus pada sebuah buku berjudul God Calling, sebuah renungan tahun 1932 yang diedit oleh penulis Inggris A.J. Russell, yang mengaku tidak menulis buku itu sendiri. Dia mengatakan bahwa buku itu ditulis oleh dua “pendengar” wanita tanpa nama yang menuliskan apa yang mereka pikir adalah pesan dari Tuhan. The Encyclopedia of New Age Beliefs, sebuah buku panduan yang diterbitkan oleh evangelical Harvest House, mengatakan God Calling “penuh dengan penolakan terhadap pengajaran alkitabiah”.

Kata pengantar awal Young mengatakan bahwa God Calling “menjadi harta bagi saya,” dan itu “sangat cocok dengan kerinduan saya untuk hidup dalam Hadirat Yesus”. Setahun setelah membacanya, “Saya mulai bertanya-tanya apakah saya, juga, dapat menerima pesan selama saya berkomunikasi dengan Tuhan.” Dalam versi perkenalannya ini, Young menggunakan kata “pesan” berulang kali, dengan kuat menyiratkan bahwa dia menerima komunikasi langsung dengan Tuhan. “Segera, pesan mulai mengalir lebih bebas, dan saya membeli buku catatan khusus untuk mencatat kata-kata ini. … Saya terus menerima pesan pribadi dari Tuhan saat saya merenungkan Dia, ”dan seterusnya. “Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Tuhan yang tidak salah,” akunya. Tapi pembaca biasa akan dimaafkan karena menggabungkan “pesan” Young dengan wahyu langsung dari Tuhan.

Edisi terbaru Jesus Calling menyertakan beberapa perubahan penting. Paragraf tentang God Calling telah dihapus, dan referensi ke “pesan” yang diterima telah diubah menjadi “tulisan” dan “devosi” yang tidak terlalu mistis. Dalam bagian di mana Young menceritakan upaya awalnya untuk menuliskan apa yang Tuhan katakan padanya, versi baru mencirikan ini sebagai “fokus pada Yesus dan Firman-Nya, sambil meminta Dia untuk membimbing pikiran saya.” Thomas Nelson merujuk pada buku itu sebagai “jurnal doa Sarah,” menekankan bahwa Young tidak mengklaim berbicara mewakili Yesus. Seorang pembaca yang skeptis, membandingkan dua pendahuluan, akan melihat upaya penerbit untuk membawa buku terlaris yang semakin kontroversial namun menguntungkan agar sejalan dengan ortodoksi evangelikal arus utama.

Dalam sebuah email yang menanggapi pertanyaan saya, humas buku di Thomas Nelson, Katie Powell, menulis bahwa referensi ke God Calling tidak pernah dimaksudkan lebih dari “anggukan”, dan itu dihapus karena telah “menimbulkan kebingungan.” “Teologi buku itu selalu kuat,” tulisnya. “Perubahan tersebut dibuat untuk membuat pendahuluan lebih mudah dipahami, terutama karena Jesus Calling sekarang sedang dibaca oleh berbagai macam orang.” Thomas Nelson tidak memperhatikan perubahan tersebut, tulis Powell, karena “konten tidak berubah” dari pengantar di antara edisi. Tetapi sulit untuk menyamakannya dengan kesamaan antara buku Young dan God Calling sampai ke judulnya.

Adapun Young, dia tampaknya masih mendengarkan. Dia mengatakan kepada pewawancara awal tahun ini bahwa dia saat ini sedang mengerjakan renungan selama setahun lagi “yang ditulis dalam format yang sama dengan Jesus Calling.” Itu akan diterbitkan tahun depan.

Series Jesus Always Sekuel Terbaik dari Jesus Calling

Series Jesus Always Sekuel Terbaik dari Jesus Calling

Buku ini akan menjadi besar. Bahkan sangat besar. Pendahulunya telah terjual lebih dari 10 juta eksemplar dan lebih dari satu dekade setelah publikasi memiliki tidak kurang dari 6 edisi dalam daftar buku terlaris Kristen. Hari ini, akhirnya, tibalah sekuel yang telah lama ditunggu-tunggu, dirilis dengan meriah — cetakan pertama jutaan eksemplar didukung oleh pengeluaran pemasaran sebesar $ 300.000. Dengan satu atau lain cara Anda akan menemukan buku ini dan begitu pula kebanyakan teman dan tetangga Anda. Anda akan melihatnya di Amazon, di Costco, di toko buku bandara, dan mungkin bahkan di meja buku gereja Anda. It’s Jesus Always, sekuel Sarah Young dari Jesus Calling.

Jesus Always

Seperti Jesus Calling, Jesus Always adalah sebuah buku kecil — hanya 4,4 kali 6,3 inci — dan seperti Jesus Calling berisi 365 renungan harian singkat. Yang membedakan buku-buku kecil Young adalah klaim besarnya: Namanya ada di sampulnya, tetapi kata-katanya berasal dari Yesus.

Saya ingin menawarkan ulasan hanya dalam dua judul. Pertama saya akan memperkenalkan buku kecilnya, kemudian saya akan membahas klaim besarnya.

Buku Kecil

Young memperkenalkan Jesus Always dengan menceritakan tentang beberapa keadaan sulit yang telah dia alami dalam beberapa tahun terakhir, terutama perpindahan jarak jauh yang mengganggu dan kondisi medis yang membuat bingung para dokter dan membuatnya tidak bisa keluar rumah. Namun melalui pencobaan ini dia telah menemukan sukacita di dalam Tuhan dan Firman-Nya. “Pembaca yang budiman, saat Anda membaca halaman-halaman buku ini, saya merindukan Anda untuk merangkul Sukacita dari hubungan yang dekat dengan Yesus. Dia menyertai Anda setiap saat, dan di Hadirat-Nya ada kepenuhan sukacita. ”

Berikut teks lengkap dari pengabdian satu hari (2 Januari):

Aku adalah Joy-mu! Empat kata ini bisa menerangi hidup Anda. Karena Aku selalu bersamamu, Sukacita Kehadiran-Ku selalu dapat diakses olehmu. Kamu dapat membuka Kehadiran-Ku melalui kepercayaanmu kepada-Ku, cintamu untuk-Ku. Cobalah berkata, “Yesus, Kamu adalah Sukacita saya.” Terang-Ku akan menyinarimu dan di dalam dirimu saat kamu bersukacita di dalam Aku, Juruselamatmu. Renungkan semua yang telah saya lakukan untuk Anda dan semua yang saya lakukan untuk Anda. Ini akan mengangkat Anda di atas keadaan Anda.

Ketika Anda menjadi pengikut saya, saya memberdayakan Anda untuk mengatasi kondisi dalam hidup Anda. Aku memenuhimu dengan Roh-Ku, dan Penolong Kudus ini memiliki Kuasa yang tak terbatas. Aku berjanji bahwa Aku akan kembali dan membawamu untuk bersama-Ku di surga — bahwa kamu mungkin berada di tempat Aku selamanya. Kapanpun duniamu terlihat gelap, cerahkan perspektifmu dengan berfokus pada Aku. Bersantai di Hadirat-Ku, dan dengarkan Aku berkata, “Kekasih, Aku adalah Sukacitamu!” (Mazmur 21: 6, Filipi 4: 4 dalam NKJV, Yohanes 14: 3)

Pengabdian ini, perwakilan yang adil dari 364 lainnya, menampilkan beberapa ciri khas:

Kata-kata dalam huruf besar (Joy, Presence, Power) mewakili pengalaman yang dia ingin pembaca miliki di dalam dan melalui Yesus.
Bagian yang dicetak miring diambil langsung dari Kitab Suci.
Kata ganti orang pertama menunjukkan suara Yesus.
Dia sering memasukkan beberapa kata untuk dihirup atau dibisikkan sebagai bentuk doa: “Tarik napas dalam-dalam dan bisikkan Namaku,” atau sederhana, “Yesus,” atau, “Aku percaya padamu, Yesus,” atau, seperti dalam hal ini pengabdian, “Yesus, Engkau Sukacita saya.”

Dia sering kali menyertakan perintah atau saran untuk pembaca diikuti dengan janji terkait: “Renungkan semua yang telah saya lakukan untuk Anda dan semua yang saya lakukan untuk Anda” karena “Ini akan mengangkat Anda di atas keadaan Anda”. Atau, “Bersantailah di hadapanku” dan Anda akan “mendengar Aku berkata, ‘Kekasih, Aku adalah Sukacitamu!’”

Salinan sampul belakang menjelaskan tema utama buku itu, “Yesus Selalu mengundang Anda ke cara hidup yang baru — merangkul kehidupan yang penuh sukacita.” Itu “mengeksplorasi janji-janji sukacita dalam tulisan suci — janji-janji tentang hidup yang berkelimpahan, hidup yang sepenuhnya, hidup yang penuh dengan sukacita.” Jadi, melalui 365 renungan 2 atau 3 paragraf, Young berbicara dalam suara Yesus untuk memanggil para pembacanya agar percaya kepada Tuhan dan menemukan sukacita di hadapan-Nya.

Kesimpulan

Perhatian utama saya dengan Yesus Selalu, kemudian, bukanlah apa yang dikatakan Sarah Young, tetapi apa yang dia percayai tentang apa yang dia katakan. Klaimnya tidak lain adalah bahwa dia mengucapkan kata-kata Yesus atas nama Yesus. Ini adalah klaim paling berani dari buku Kristen mana pun yang pernah saya baca. Ini adalah buku yang dieavaluasi dari pemahaman https://www.betberry.org oleh kami sebelum menghabiskan satu tahun. Itu adalah klaim yang sangat sulit untuk dipertahankan dan bahkan lebih sulit untuk dibuktikan.

Beberapa Kekhawatiran tentang Jesus Calling Di Alkitab

Beberapa Kekhawatiran tentang Jesus Calling Di AlkitabBeberapa buku Kristen telah terjual juga dan telah dibagikan secara luas seperti Jesus Calling renungan Sarah Young. Itu telah mengilhami sejumlah spin-off, termasuk Jesus Lives, Jesus Dear, Jesus Calling for Little Ones, Jesus Calling Bible Storybook, Jesus Calling: 365 Devosi untuk Anak-anak, dan Kedamaian dalam Hadirat-Nya. Secara keseluruhan, mereka telah menjual lebih dari 25 juta buku di seluruh dunia.

Baru-baru ini Asosiasi Penerbit Kristen Evangelis menyebut Yesus Selalu, Sarah sebagai lanjutan dari Jesus Calling, sebagai Buku Kristen Terbaik Tahun 2018. Mengingat pengaruh luas dari buku-bukunya, yang hanya berkembang, sepertinya saatnya untuk mengatasi beberapa masalah langsung di blog saya sendiri. (Blog ini jauh lebih panjang dari posting saya yang biasa. Jika Anda ingin meninggalkan komentar Facebook atau mengirim email, silakan baca posting secara keseluruhan terlebih dahulu sehingga Anda memiliki konten lengkap.)

Pertama Beberapa Klarifikasi

Jesus Calling Saya sudah lama ragu untuk menulis tentang Jesus Calling, karena saya tidak ingin mengirim pesan yang salah. Saya tidak mengatakan Tuhan tidak atau tidak bisa berbicara kepada Anda atau orang lain melalui itu. Dia dapat berbicara melalui siapa pun yang Dia inginkan, bagaimanapun dan kapan saja. Sebagai contoh, banyak orang mengatakan kepada saya bahwa mereka belajar tentang kasih Tuhan bagi mereka untuk pertama kalinya ketika membaca The Shack. Penulis meletakkan kata-kata di mulut Tuhan, adalah seorang universalis, dan secara efektif menyangkal Neraka, namun saya percaya Tuhan dapat menggunakan buku dalam kehidupan orang-orang meskipun ada kesalahan serius. (Lihat artikel panjang saya di The Shack dan blog saya yang lebih pendek di buku Paul Young, Lies We Believe About God.)

Tetapi bagaimana saya bisa berdebat dengan teman-teman saya yang mengatakan Tuhan menggunakan The Shack untuk memperdalam perjalanan mereka dengan Kristus? Yang bisa saya katakan adalah, ada hal-hal dalam buku yang saya yakini tidak benar untuk Firman Tuhan — dan ada hal-hal di Lies We Believe About God yang pasti bertentangan dengan Kitab Suci.

Sekarang, reservasi saya dengan Jesus Calling BUKAN karena saya percaya buku itu penuh dengan ajaran sesat. Tidak diragukan lagi, ada banyak yang valid dan benar. Tapi saya pikir masih ada peringatan yang perlu dibagikan. Yang mengkhawatirkan saya adalah premis dasar seseorang yang benar-benar merekam kata-kata Yesus yang mereka percaya Tuhan telah katakan kepada mereka, tetapi yang tidak muncul dalam Alkitab (bahkan jika kebanyakan dari mereka tidak bertentangan dengan Alkitab). Itulah yang akan saya fokuskan di blog ini.

Masalah yang Paling Menyulitkan dengan Panggilan Yesus

Bagi mereka yang ingin melihat promo judi online di Mabosbet dan yang tidak terbiasa dengan format buku jesus calling ataupun situs judi onlinenya. Mereka dapat melihat di setiap entri renungan yang memiliki pesan ditulis seolah-olah Yesus berbicara langsung kepada pembaca, diikuti dengan daftar referensi Alkitab yang terkait. (Beberapa versi terbaru menyertakan teks alkitabiah yang sebenarnya, yang pasti merupakan perbaikan.)

Dalam pengantar Jesus Calling Sarah Young menulis,

Masalah terbesar dengan Jesus Calling sangat sederhana: Yesus tidak mengucapkan kata-kata ini. Jika ini adalah kata-kata-Nya, maka Panggilan Yesus akan menjadi Kitab Suci, yang menurut definisi adalah kata-kata Tuhan. Jadi jika tidak (dan tidak) pada tingkat yang diilhami dan dapat dipercaya seperti Kitab Suci itu sendiri, maka itu membuat klaim palsu. Faktanya, terlepas dari apakah itu terdengar menurut Alkitab, itu adalah seluruh buku yang dibangun berdasarkan kepalsuan.

Kekhawatira Dalam Buku Jesus CallingPengaruh Panggilan Tuhan

Tim Challies membahas fakta bahwa dalam cetakan awal Jesus Calling, Sarah Young mengakui utangnya yang dalam kepada “Two Listeners” yang menulis buku God Calling. Itu sekarang telah dihapus dari pendahuluan, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa Panggilan Tuhan sangat memengaruhinya. Inilah salah satu dari banyak bagian meresahkan dari Panggilan Tuhan:

Dengan kata lain, lihat orang mati untuk bimbingan dan bantuan. Saya ingat dengan jelas efek negatif yang Allah Panggil di gereja. Seperti yang dicatat Tim, “Buku ini [God Calling] tidak ortodoks baik dalam tulisannya maupun isinya dan dalam banyak hal lebih mirip dengan gerakan Zaman Baru daripada Kekristenan ortodoks. Tetap saja, Young mengatakan itu ‘menjadi harta bagiku.’ ”

Fakta bahwa buku ini memiliki dampak yang sangat besar padanya sangat memprihatinkan.

Mengapa Semua Ini Penting?

Kita hidup di hari di mana literasi Alkitab berada pada titik terendah sepanjang masa. Buku berikutnya yang dibaca oleh para penggemar Jesus Calling yang mengklaim sebagai kata-kata dari Yesus mungkin sebagian besar salah, tidak benar. Beberapa mungkin akan memiliki ketajaman untuk melihat di mana itu bertentangan dengan firman Allah, tetapi banyak atau bahkan kebanyakan orang tidak akan melakukannya. Sayangnya, sangat sedikit orang dewasa ini yang tenggelam dalam Alkitab. Itulah alasan saya khawatir.

Kekhawatiran lain adalah bahwa “Yesus” yang disajikan Sarah dalam bukunya sering memiliki pesan yang sangat sepihak. Itu dapat membuat pembaca dengan pandangan miring tentang Yesus, yang tidak sepenuhnya menghargai kedalaman karakter-Nya. Dan apakah secara sadar atau tidak sadar, pesan-pesan yang kita baca di buku memang membentuk pandangan kita tentang Tuhan dan pandangan dunia kita.

Dalam tanggapannya terhadap buku itu, Kathy Keller, istri pendeta dan penulis Tim Keller, menulis,

Alasan Mengapa ‘Jesus Calling’ Adalah Buku Berbahaya

Baru-baru ini saya menemukan artikel yang sangat padat dari Warren Smith mengenai buku Jesus Calling dan saya ingin membagikannya kepada pembaca saya. Penulis ini telah memberikan sepuluh alasan yang sangat Alkitabiah mengapa buku ini sangat berbahaya (ingat – Alkitab adalah satu-satunya cara kita mengetahui kebenaran dari kebohongan dan guru sejati dari guru palsu).

Saya tahu bahwa, pasti, beberapa dari Anda akan sangat kecewa dengan saya karena berani menyiratkan bahwa buku ini tidak seperti apa kelihatannya, tetapi bisakah saya meminta Anda untuk setidaknya membaca artikel ini? Kita harus menilai segala sesuatu yang datang dengan menggunakan cahaya tulisan suci, termasuk buku ini.

Pada tahun 2004, dalam salah satu wawancaranya yang jarang dilakukan dengan hati-hati, Sarah Young ditanya oleh Christian Broadcasting Network “Bagaimana Anda belajar untuk ‘berdialog’ dengan Tuhan?” Dia menjawab bahwa itu dari membaca buku “God Calling”:

“Perjalanan saya dimulai dengan buku renungan (‘Panggilan Tuhan’) yang ditulis pada 1930-an oleh dua wanita yang berlatih menunggu di Hadirat Allah, menulis pesan yang mereka terima ketika mereka ‘mendengarkan.’” (Tanda kurung miliknya)

Juga, dalam pengantar asli “Jesus Calling” yang berdiri dari 2004-2013, Young secara khusus memuji “God Calling” sebagai “harta bagi saya.” Namun, “The Encyclopedia of New Age Beliefs,” diterbitkan oleh penerbit Kristen Harvest House, menggambarkan “God Calling” sebagai buku saluran New Age yang secara spiritual didiktekan oleh roh penipu yang berpura-pura menjadi Yesus Kristus yang asli. Dalam bab “Ensiklopedia” panjang lebar tentang saluran dan dikte rohani, penulis / pembela Kristen John Weldon dan John Ankerberg menjelaskan bahwa penyaluran adalah bentuk “perantara” zaman Baru, yang dengan jelas didefinisikan oleh Alkitab sebagai praktik “terlarang” (Ulangan 18: 9-12). Di bawah subjudul berjudul “Peniruan Kekristenan,” para penulis menggambarkan “Panggilan Tuhan” sebagai buku Zaman Baru “penuh dengan penolakan pengajaran alkitabiah” 8 yang “secara halus mendorong perkembangan psikis dan inspirasi spiritual di bawah kedok bimbingan pribadi Kristus … dan sering salah menafsirkan Kitab Suci. “

A. Menghapus ‘Panggilan Tuhan’

Segera setelah pengesahan Sarah Young atas buku Zaman Baru ini dipublikasikan secara luas pada tahun 2013, semua referensi untuk “Panggilan Tuhan” sepenuhnya dihapus dari semua cetakan selanjutnya “Panggilan Yesus.” Seperti 18 setengah menit yang hilang dari kaset Watergate Richard Nixon, “God Calling” tiba-tiba menghilang dari buku Young. Tidak ada penjelasan, tidak ada permintaan maaf, tidak ada apa-apa. Tetapi apa yang lebih mengganggu daripada kontrol kerusakan mereka yang nyata, adalah bahwa Young dan penerbitnya sama sekali tidak mempedulikan orang-orang yang tak terhitung jumlahnya yang telah membaca atau sedang membaca “God Calling” karena dukungan Young sebelumnya. Juga tidak ada kekhawatiran yang menyatakan bahwa – terima kasih kepada Young – “God Calling” telah dibangkitkan dari semi-ketidakjelasan dan telah menjadi buku terlaris dalam dirinya sendiri. Itu sedang dicetak dalam berbagai edisi oleh banyak penerbit dan sering ditampilkan bersama “Jesus Calling” di toko buku Kristen dan outlet ritel lainnya.

B. Diam anak muda

Sampai hari ini, Sarah Young belum secara terbuka meninggalkan, apalagi mengakui, keterlibatan sebelumnya dengan dan dukungan dari “Panggilan Tuhan.” Alkitab berkata kita harus mengakui kesalahan kita – tidak menutupi mereka (Mazmur 32: 5). Dan ini terutama benar ketika jutaan orang telah dipengaruhi oleh kesalahan-kesalahan itu. Kita harus menegur dan mengekspos buku-buku seperti “Panggilan Tuhan” – tidak hanya mengeditnya tanpa penjelasan (Efesus 5:11). Alkitab menjelaskan bahwa sehubungan dengan masalah seperti “Panggilan Tuhan,” kita harus membiarkan “ya” menjadi “ya” dan “tidak” menjadi “tidak” dan bahwa “jahat” untuk mencoba dan menghindari masalah dengan menolak untuk memperjelas posisi seseorang (Matius 5:37).

Faktanya tetap bahwa Sarah Young telah menyatakan bahwa dia terinspirasi oleh “Panggilan Tuhan” untuk menerima pesannya sendiri dari “Yesus” dan menggambarkan buku Zaman Baru yang disalurkan sebagai “harta bagi saya.” Sampai dia dengan jelas menentukan sebaliknya, kita hanya bisa berasumsi bahwa di mana hartanya berada, hatinya juga.

Demikianlah alasan mengapa buku jesus calling disebut buku yang berbahaya.

Baca juga : Ulasan Terbaru Jesus Calling

Ulasan Terbaru Dari Buku Jesus Calling

Ulasan Terbaru Dari Buku Jesus Calling

Dalam beberapa minggu terakhir saya telah berjalan melewati tumpukan buku ini di Costco, diminta untuk menyetopnya untuk dijual di Redeemer Book Table (tidak), dan telah diberitahu oleh sejumlah orang di dan sekitar New York betapa mereka sangat menyukainya . Saya pikir sudah saatnya saya menjelaskan mengapa saya menganggap buku ini tidak membantu dan harus dihindari.

Jika Sarah Young, penulis kata-kata yang dikaitkan dengan Yesus, hanya menggunakan “Dia” alih-alih “Aku” dalam bukunya, sekitar setengah dari keberatan saya untuk itu akan hilang. Namun, dalam mempublikasikan ini sebagai pesan yang ia terima dari “mendengarkan Tuhan,” ia meninggalkan kami dalam kesulitan.

Meskipun dalam Pendahuluan dia mengakui bahwa dia “tahu bahwa tulisan-tulisan ini tidak diilhami seperti Kitab Suci” dan beberapa halaman kemudian dia berkata, “Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Allah yang tidak salah,” lalu mengapa pesan yang dia terima dari Yesus dimasukkan sebagai orang pertama? Jika itu bukan Yesus yang benar-benar berbicara, ia dapat mengatakan, “Yesus ingin Anda datang kepadanya dan beristirahat di dalam Dia.” Tetapi ketika dia berkata, “Lepaskan ‘antena’ Anda untuk mengambil bahkan secercah samar Kehadiran-Ku,” dan kata-kata itu dikaitkan langsung dengan Yesus (dan mereka tidak terdengar seperti apa pun yang pernah dia katakan), maka mereka memiliki untuk diterima pada tingkat yang sama dengan Kitab Suci, atau dia telah memasukkan pikirannya sendiri ke dalam mulut Yesus.

Ms. Young mengatakan dalam pendahuluan, “Saya tahu bahwa Allah berkomunikasi dengan saya melalui Alkitab, tetapi saya ingin lebih. Saya ingin mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya secara pribadi pada hari tertentu. ” Dalam artikel oleh Alan Miller di CNN’s Belief Blog berjudul “I’m-Spiritual-Not-Religious” ia mengatakan “Sikap [ini] cocok dengan pesan yang kami terima semakin banyak bahwa” merasakan “sesuatu entah bagaimana lebih murni dan mungkin , lebih ‘benar’ daripada harus cocok dengan doktrin, praktik, aturan, dan pengamatan dari lembaga formal yang diwariskan kepada kita. “

Guru besar Alkitab James Montgomery Boice, mendiang pendeta dari Gereja Presbyterian Kesepuluh dan penulis banyak buku tentang Alkitab, menulis bahwa masalah besar zaman kita bukanlah otoritas Alkitab, tetapi kecukupannya. Apakah kita percaya itu semua yang kita butuhkan untuk kehidupan dan kesalehan, atau akankah orang Kristen beralih ke wahyu dan pengalaman lain? Jesus Calling hanya mewakili tren itu. Young memiliki Alkitab, tetapi ternyata tidak mencukupi.

Saya menduga bahwa banyak orang yang menyukai Jesus Calling telah menemukan bahwa membaca Alkitab saja tidak cukup untuk kebutuhan rohani mereka. Tetapi jika dibutuhkan kerja keras untuk mengeluarkan rasa manis dari buku yang disediakan Tuhan, maka jadilah itu. Satu-satunya tempat Anda bisa PASTI Anda mendengar kata-kata Tuhan adalah dalam Firman Tuhan, yaitu tentang Firman Tuhan, Yesus. Penerangan Roh Kudus akan membuat ayat-ayat bersinar, sehingga kita “diajar, ditegur, dikoreksi dan dilatih dalam kebenaran, sehingga kita dapat menemukan keselamatan dalam iman kepada Yesus Kristus.” (2 Timotius 3: 15-17). Apa yang Roh Kudus tidak pernah dijanjikan untuk dilakukan adalah menyampaikan wahyu baru kepada orang-orang yang bukan rasul, tidak peduli seberapa tulus mereka menunggu dan “mendengarkan.”

Generasi-generasi Kristen telah menemukan bahwa Roh Kudus telah dengan setia memberi mereka makan dan menuntun mereka ke dalam persekutuan yang mendalam dengan pikiran Kristus melalui Kitab Suci ketika mereka telah mempelajari disiplin membaca, merenungkan Firman, dan memperoleh alat untuk mempelajarinya. Mengembangkan hikmat itu sulit, tetapi itu membawa kita dari “susu” yang Paulus gambarkan sebagai makanan orang Korintus hingga “daging” (1 Korintus 3: 1-2).

Ini membawa saya ke masalah saya yang lain dengan buku ini. Nona Young mengatakan di akhir pengantar: “Saya telah menemukan tema-tema Perdamaian-Nya menjadi lebih menonjol dalam tulisan saya. Saya yakin kecenderungan ini mencerminkan kebutuhan pribadi saya. Namun, ketika saya mengenal orang-orang, saya menemukan bahwa kebanyakan dari mereka juga menginginkan balsem Perdamaian Yesus. ” Tanpa keraguan.

Tetapi apakah hanya itu yang Tuhan inginkan agar kita dengar darinya? Hanya pesan kedamaian dan kenyamanan? Ms. Young berpikir begitu (dan mengatakan demikian, di bagian pendahuluan), dan pesan-pesannya secara konsisten diisi dengan tema itu. Namun jika Anda mengambil rencana membaca-melalui-Alkitab-dalam-setahun yang sangat sederhana, seperti rencana yang dibuat oleh Robert Murray M’Cheyne , Anda akan menemukan diri Anda bertemu dengan Allah yang kompleks, transenden, orang yang kudus, misterius, benar — bukan Allah yang jinak. Dia menjanjikan kedamaiannya, secara mendalam dan mendalam, tetapi ada banyak hal lain yang Tuhan katakan perlu kita dengar, atau dia tidak akan memberi kita seluruh Alkitab.

Secara khusus, seperti yang diamati oleh seorang mantan penggemar Jesus Calling, “tidak ada yang menghadap ke luar, berpikiran melayani, atau berkorban” dalam pesan-pesan Jesus Calling.

Dalam Alkitab, kita memiliki semua yang kita butuhkan. Yohanes 14:21 mengatakan, “Barangsiapa yang memiliki perintah-Ku dan menaatinya, dialah yang mengasihi aku. Dia yang mencintai saya akan dikasihi oleh Bapa saya, dan saya juga akan mencintainya dan menunjukkan diri saya kepadanya. “

Jika Anda ingin mengalami Yesus, pelajari cara menemukannya di dalam Firman-Nya. Firman-Nya yang sesungguhnya