Pembelaan Orang Pertama dalam Menulis dalam Suara Yesus

Pembelaan Orang Pertama dalam Menulis dalam Suara YesusSarah Young mungkin sulit ditemukan, tetapi bukunya ada di mana-mana.

Sejak rilis tahun 2004, “Jesus Calling” milik Ms. Young, kumpulan 365 “renungan” harian pendek yang dihubungkan dengan bagian-bagian Alkitab, telah terjual sembilan juta eksemplar dalam 26 bahasa. Pada paruh pertama tahun 2013, penjualannya melebihi “Fifty Shades of Grey”. Dia telah menulis dua renungan lanjutan, serta buku terkait untuk anak-anak dan remaja dan sebuah Alkitab bertema “Jesus Calling”.

Kunjungi Sponsor Resmi Blog Kami : http://69.16.224.146/

Yang paling mengesankan adalah Ms. Young telah menjadi merek yang menguntungkan sementara hampir tidak ada wawancara dan tidak muncul sebagai penulis. Tertatih-tatih oleh penyakit Lyme dan masalah kesehatan lainnya, dia kebanyakan tinggal di dekat rumah. Hampir tidak ada foto publiknya, dan dia tidak akan berbicara melalui telepon.

Jadi jika seorang reporter memiliki pertanyaan tentang pekerjaannya – yang menyebabkan beberapa kontroversi karena ditulis dalam suara orang pertama Yesus, seolah-olah dia memberikan wahyu baru kepadanya secara pribadi – mereka harus dikirimi email, dan dia akan menjawab dan membela diri.

Christianity Today edisi Oktober, yang seperti majalah People for evangelical Christians, memuat artikel panjang yang sepertinya mengungkapkan kemungkinan bahwa tulisan Ms. Young adalah sesat, dan mengutip beberapa teolog yang memiliki keprihatinan.

Pembaca kritis ingin tahu: Apakah Young benar-benar berpikir Yesus berbicara langsung kepadanya? tulis penulisnya, Melissa Steffan.

Untuk menjawab pertanyaan itu, kita dapat mempertimbangkan kutipan dari “Jesus Calling”: “Coba bayangkan apa yang saya serahkan ketika saya datang ke dunia Anda sebagai bayi,” tulis Nona Young, dalam suara Yesus. “Saya mengesampingkan Kemuliaan-Ku agar saya dapat mengidentifikasi dengan umat manusia. Saya menerima batasan masa kanak-kanak dalam kondisi yang paling mengerikan – kandang yang kotor. ”

Itu dari kebaktian untuk 25 Desember, Natal. Dan jika bukan Yesus yang berbicara – dan terdengar agak kesal pada kita – lalu apa yang sedang terjadi dalam nama surga?

“Saya memutuskan untuk mendengarkan Tuhan dengan pena di tangan, menuliskan apa pun yang saya percaya Dia katakan,” tulis Nona Young dalam pengantar buku itu. Dia memenuhi syarat proyeknya dengan menulis, “Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Tuhan yang tidak salah; tulisan saya harus konsisten dengan standar yang tidak berubah itu. “

Tetapi kemudian dia membalas dengan cara lain: “Saya telah menulis dari sudut pandang Yesus; artinya, orang pertama tunggal (‘Aku,’ ‘Aku,’ ‘Milikku’) selalu mengacu pada Kristus. ‘Anda’ mengacu pada Anda, pembaca, jadi perspektifnya adalah tentang Yesus yang berbicara kepada Anda. “

Nona Young, yang lulus dari Wellesley College pada tahun 1968, menikah dengan seorang misionaris Presbiterian dan memiliki dua anak dan dua cucu. Dia sedang dalam proses pindah ke Tennessee dari Australia.

Ketika ditanya mengapa dia tidak mau berbicara di telepon, Nona Young menulis bahwa banyak penyakitnya, termasuk pusing kronis, membuatnya sulit untuk memprediksi kapan dia bisa berpikir jernih.

“Dengan wawancara tertulis saya bisa bekerja ketika saya bisa dan istirahat ketika saya membutuhkannya,” tulisnya di emailnya.

Kris Bearss, yang mengedit buku Ms. Young untuk penerbit Thomas Nelson, mengatakan bahwa dia telah bertemu dengan penulisnya yang tertutup beberapa kali dan menganggapnya sebagai teman. Dan dia membela Nona Muda dari tuduhan bid’ah.

“Pertama-tama, dia tidak mengatakan bahwa Yesus berbicara kepadanya,” kata Ms. Bearss. “Saya merasa dia berusaha menjelaskan hal itu dengan cukup jelas dalam pengantar bukunya. Dia sama sekali tidak percaya tulisannya suci atau bahwa dia memiliki wahyu baru. “

Para kritikus Ms. Young tidak memahami nuansa proyeknya, kata Ms. Bearss.

“Adalah satu hal bagi seseorang untuk menyampaikan apa yang mereka rasakan yang telah mereka pelajari atau peroleh melalui membaca Kitab Suci dan doa, dan melalui waktu dengan Roh Kudus,” kata Bearss. “Adalah hal lain bagi orang untuk mengubahnya menjadi dia mengatakan bahwa dia sedang menulis versi baru dari Kitab Suci atau bahwa dia berbicara untuk Tuhan. Bukan itu masalahnya. “

Dalam teologi Protestan tradisional, wahyu Tuhan berhenti setelah zaman Alkitab; orang yang mengaku memiliki ajaran baru langsung dari Tuhan akan menyatakan diri mereka nabi. Untuk seorang Presbiterian seperti Ms. Young, itu adalah tidak-tidak. Tapi Nona Young berkata dia melakukan sesuatu yang berbeda.

“Saya setuju bahwa wahyu telah berhenti dalam arti bahwa Alkitab sudah lengkap,” tulis Nn. Young. “Namun, apa yang saya lakukan adalah menulis renungan, dan saya melakukannya dengan meminta Yesus untuk membimbing pikiran saya saat saya menghabiskan waktu bersama-Nya – untuk membantu saya memikirkan pikiran-Nya.”

Nona Young berkata bahwa sebelum menulis, dia menghabiskan waktu dalam doa untuk melindungi pikirannya “dari gangguan, distorsi, dan penipuan”. Kemudian dia berdoa dan menunggu, dan membuat catatan.

Di satu sisi, Nona Young tidak melakukan hal baru. Umat ​​Kristen memiliki tradisi panjang dalam menafsirkan kehadiran Tuhan dalam kehidupan manusia. Ada juga tradisi menulis doa yang menemukan kata-kata baru untuk pesan kitab suci lama, dan tradisi yang lebih baru menjual doa-doa tersebut untuk mendapatkan keuntungan.

“Kebaktian adalah genre dasar dalam kategori agama, dalam penerbitan Kristen,” kata Lynn Garrett, yang meliput buku-buku agama untuk Publishers Weekly.

Buku-buku itu biasanya ditulis oleh wanita, untuk wanita, katanya, meskipun salah satu buku klasik yang berpengaruh, “My Utmost for His Highest,” yang diterbitkan pada tahun 1924, ditulis oleh seorang pria, Oswald Chambers. Seperti buku “Jesus Calling”, “My Utmost” telah memutar kalender dan item lainnya.

Pekerjaan Nona Young tidak biasa menggunakan suara orang pertama Yesus, dan orang dapat melihat mengapa beberapa orang Kristen yang secara teologis kaku mungkin merasa gelisah. Tetapi jika seseorang membaca cukup banyak dalam seri “Panggilan Yesus”, argumennya bahwa Yesus tidak berbicara menjadi lebih masuk akal.

Metafora aneh yang tidak seperti Yesus muncul: “Pikiran Anda mendekati masalah seperti serigala rakus,” demikian salah satu renungan dalam “Jesus Calling.” Dan ada istilah kebugaran kontemporer: “Kemampuan Anda untuk berkonsentrasi dapat terhambat oleh stres dan kelelahan,” kita membaca dalam “Jesus Today.”

Buku itu, sekuel dari “Jesus Calling,” dinobatkan sebagai Buku Kristen Tahun Ini 2013. Ada aplikasi smartphone “Jesus Calling”, dan ada buku audio, kalender, dan banyak lagi.

Apakah Nona Young berbicara sebagai Yesus, atau tentang Yesus, atau hanya di dekat Yesus, suaranya terdengar. Jika tidak secara harfiah, maka di layar dan halaman, jutaan darinya.