Peringatan Tentang Buku Populer “Jesus Calling”

Peringatan Tentang Buku Populer Jesus Calling

Dalam wawancara baru-baru ini, Pendeta Justin Peters menyampaikan keprihatinannya tentang buku terlaris karya Sarah Young, Jesus Calling. Peters dengan hati-hati dan alkitabiah memaparkan masalah dengan buku ini, yang telah melahirkan banyak turunan: devosionals, versi remaja dan anak-anak, bahkan study Bible. Penulis buku ini berbicara tentang dipengaruhi oleh buku yang ditulis oleh dua mistikus. Setelah dia membaca buku mereka, dia memutuskan untuk mengikuti teladan mereka dan duduk, dengan pena di tangan, menunggu untuk mendengar dan mencatat apa yang Tuhan sedang “katakan” kepadanya dengan kata-kata yang dapat didengar. Waspadalah-waspadalah-waspadalah terhadap mereka yang mengklaim kata-kata yang dapat didengar dari Tuhan hari ini …… ini BUKAN bagaimana Tuhan berbicara kepada umat-Nya.

Justin Peters juga berhasil menjelaskan implikasi teologis dari istilah “kecukupan Kitab Suci”. Dia juga menjelaskan bahwa banyak orang yang mengaku Kristen saat ini cukup tahu untuk mengakui bahwa mereka harus menegaskan konsep ini, tetapi mereka kemudian berbalik dan menyangkalnya dengan tindakan mereka (yaitu, mengejar “kata-kata mistik, ekstra-alkitabiah dari Tuhan,” seperti yang ada di buku ini oleh Sarah Young).

Peringatan Tentang Buku Populer “Jesus Calling”

Buku Populer Jesus Calling

Dalam melihat melalui Jesus Calling yourself, semakin saya terkejut bahwa buku ini menyapu gereja evangelis. Apa yang digambarkan Sarah Young, tentang mengambil pena di tangan dan menunggu Tuhan berbicara kepadanya, adalah aktivitas okultis yang disebut “menulis otomatis.” Saya belajar melakukan ini bertahun-tahun yang lalu sebelum saya menjadi seorang Kristen, dan ini adalah latihan yang sangat, sangat gelap yang membuka praktisi terhadap segala macam kejahatan dan kejahatan spiritual. Dan satu hal yang hampir ragu untuk saya sebutkan, karena saya tahu betapa menyeramkan kedengarannya, adalah bahwa pesan yang seharusnya diberikan oleh “Yesus” dari buku Jesus Calling sangat mirip dengan pesan yang saya ingat pernah saya tulis dari “pemandu roh”. belajar untuk menghubungi melalui cara okultisme bertahun-tahun yang lalu. Saya hampir tidak bisa cukup menekankan hal itu: pesannya sangat mirip. Saya ingat betul “suara” itu, dengan pesannya tentang cinta yang santai, dengan nasihat yang menenangkan untuk beristirahat di hadirat Tuhan, untuk mencintai orang lain, untuk berdamai dan tahu bahwa Tuhan mencintai Anda. Tetapi “suara” ini, yang berasal dari halaman-halaman Jesus Calling, BUKAN merupakan suara yang berwibawa dari Tuhan dalam Alkitab. Ya, Tuhan memang mengungkapkan melalui firman-Nya bahwa orang percaya yang telah dilahirkan kembali dicintai olehnya dan berdamai dengannya, tetapi cintanya yang suci dan memurnikan. Orang-orang percaya terus-menerus dinasihati untuk kekudusan dan kemurnian, untuk menangguhkan dosa dan mengenakan Kristus, untuk berjaga-jaga terhadap pengajaran palsu dan guru-guru palsu, untuk mempelajari Alkitab untuk menunjukkan diri mereka disetujui, dan tentu saja, pesan Injil ada di mana-mana di dalam Alkitab . Itulah tema yang menyeluruh: manusia berdosa dan tanpa harapan, namun Tuhan, dalam belas kasihannya, membuka jalan bagi manusia untuk berdamai dengan dirinya sendiri. Ini bukanlah hal yang kecil, ini adalah hal yang utama. Namun, di dalam Jesus Calling, tidak ada kekudusan murni Tuhan, murka-Nya terhadap dosa, ketidakmampuan manusia untuk menyelamatkan dirinya sendiri, dan dengan demikian kebutuhannya yang sangat mendesak akan Juruselamat, tidak ada Salib, dan tidak ada panggilan untuk pertobatan. Itu masalah yang serius. Setelah membaca buku ini, saya lebih yakin dari sebelumnya bahwa Sarah Young benar-benar telah melakukan kontak dengan alam spiritual dengan buku ini. Hanya, bukan Yesus dalam Alkitab yang dia ajak bicara.

Bisa jadi, seperti yang dikatakan loginjoker123.info, bahwa buku ini adalah hasil imajinasi yang terlalu aktif. Saya pikir itu adalah kemungkinan. Namun, karena Young terlibat dalam praktik okultisme, dan karena dia telah dengan jelas mengatakan bahwa mengenal Tuhan dari halaman-halaman Alkitab tidak “cukup” untuknya, saya cenderung percaya bahwa dia telah mendapatkan lebih dari yang dia harapkan, secara spiritual . Tampaknya Young telah berhubungan dengan alam setan, sambil berasumsi (secara keliru) bahwa itu adalah Yesus sejati dalam Alkitab yang berkomunikasi dengannya, ketika kemungkinan besar dia dipermainkan oleh makhluk iblis.