Kisah Aneh dari Jesus Calling yang Belum Pernah Anda Dengar

Sebuah renungan sepuluh tahun yang ditulis dengan suara Tuhan tiba-tiba menjadi raksasa komersial. Sekarang, penerbitnya mencoba mendamaikan asal-usul New Age dengan ortodoksi evangelis.

Buku terlaris ketujuh di Amerika tahun lalu adalah tentang kebaktian Kristen berusia 10 tahun yang ditulis oleh seorang wanita yang mengaku telah menuliskan firman Tuhan. Menurut Maxbet Jesus Calling: Enjoying Peace in His Presence menjual lebih banyak eksemplar pada tahun 2013 daripada judul Lean In yang jauh lebih ramai, buku Stephen King terbaru, dan 50 Shades of Grey, menurut Nielsen BookScan. Secara keseluruhan, lebih dari 10 juta eksemplar dalam 26 bahasa telah terjual sejak debut yang tidak menguntungkan dari buku tersebut pada tahun 2004.

Jesus Calling adalah devosional, genre andalan dalam penerbitan Kristen dan dalam kehidupan sehari-hari banyak orang Kristen. Renungan terlaris seperti Our Daily Bread, My Utmost for His Highest, dan The Purpose-Driven Life terdiri dari bagian-bagian pendek yang dimaksudkan untuk dibaca setiap hari untuk dorongan dan kontemplasi. Orang Kristen yang menghargai gagasan memelihara hubungan pribadi dengan Yesus atau gagasan menghabiskan waktu setiap hari dalam kontemplasi yang tenang sering menggunakan renungan sebagai alat untuk menyertai doa dan pembacaan Alkitab.

Apa yang membedakan Jesus Calling adalah bahwa itu tertulis dalam suara Yesus Kristus, disajikan sebagai berbicara langsung kepada pembaca. Yesus ini yang menyemburkan mistisisme perasaan-baik seperti, “Saat kamu berjalan di sepanjang jalan hidupmu dengan memegang tangan-Ku, kamu sudah berhubungan dengan esensi surga: kedekatan dengan-Ku.” Nada menenangkan buku itu membuatnya sangat populer di kalangan orang percaya, tetapi klaimnya yang jelas berisi wahyu baru dari Tuhan juga membuatnya kontroversial.

Jesus Calling adalah fenomena yang bonafid, tetapi fenomena yang sedikit dibaca atau bahkan terdengar di luar lingkaran Kristen evangelis. Penulisnya, Sarah Young, adalah seorang misionaris tertutup dan jarang memberikan wawancara; baik New York Times maupun majalah evangelis yang berpengaruh, Christianity Today, harus puas dengan wawancara email ketika mereka memprofilkan kesuksesan Young musim gugur lalu. Editor Young di Thomas Nelson, anak perusahaan Kristen HarperCollins, mengatakan kepada kolumnis agama Times Mark Oppenheimer bahwa dia telah bertemu Young “beberapa kali”, tetapi hanya sedikit orang lain di dunia penerbitan yang melakukannya. Young mengatakan vertigo dan penyakit Lyme telah membuatnya sakit parah selama bertahun-tahun.

Meskipun Young absen dari konferensi dan sirkuit media di mana begitu banyak buku inspiratif mendapatkan pembaca, Jesus Calling telah menjadi industri tersendiri. Ini telah melahirkan aplikasi, jurnal, kalender, edisi kulit mewah, versi khusus untuk remaja dan wanita, dan tindak lanjut yang disebut Jesus Today, yang juga menjadi buku terlaris dan diberi nama 2013 Book of the Year oleh Evangelical Christian Publishers Association . Penerbit Thomas Nelson mengatakan telah menjual lebih dari 2,5 juta produk Jesus Calling pada tahun 2013 tidak termasuk buku aslinya. Buku ini juga mengilhami penghormatan yang tidak terafiliasi seperti Panggilan Surga dan Panggilan Roh.

Jika Jesus Calling telah menjadi sapi perah bagi penulis dan penerbitnya, itu juga, dapat diduga, menjadi sesuatu yang memusingkan. Meskipun banyak evangelis berbicara tentang mendengarkan suara Tuhan dan mengalami kehadiran-Nya, gagasan untuk berbicara di depan umum dengan suara Tuhan patut dipertanyakan, sesat paling buruk. Buku Young telah memicu penolakan dari komunitas evangelis arus utama, dari orang-orang yang mengatakan buku itu menyesatkan, atau bahkan berbahaya. “Dia menempatkan pikirannya pada orang pertama dan kemudian menampilkan ‘orang’ itu sebagai Tuhan yang telah bangkit,” kata David Crump, profesor agama di Evangelical Calvin College, kepada Christianity Today. Saya tergoda untuk menyebut ini sebagai hujatan.

Thomas Nelson secara khusus meminta agar saya tidak menggunakan kata “penyaluran” untuk mendeskripsikan tulisan orang pertama Young dalam suara Yesus kata tersebut memiliki konotasi Zaman Baru tetapi sulit untuk menghindarinya dalam menjelaskan pendekatan retorik buku tersebut. Dan di tepi evangelikalisme, di mana kewaspadaan terhadap pengaruh “Zaman Baru” semakin tinggi, perhatian telah berkembang menjadi kemarahan. Penulis Warren B. Smith, yang menyebut dirinya “mantan New Ager,” menulis sebuah buku tahun 2013 berjudul ‘Another Jesus’ Calling, yang sepenuhnya ditujukan untuk membongkar klaim Young terhadap ortodoksi. Di dalamnya, dia menyebut buku itu “upaya nyata oleh Musuh spiritual kita untuk mendapatkan pijakan yang lebih jauh di dalam gereja Kristen.”

Thomas Nelson telah mendengar dengan jelas keluhan bahwa Jesus Calling sesat; pengantar edisi terbaru buku ini mencakup perubahan halus namun signifikan.

Dalam edisi awal, pengantar Young memberi perhatian khusus pada sebuah buku berjudul God Calling, sebuah renungan tahun 1932 yang diedit oleh penulis Inggris A.J. Russell, yang mengaku tidak menulis buku itu sendiri. Dia mengatakan bahwa buku itu ditulis oleh dua “pendengar” wanita tanpa nama yang menuliskan apa yang mereka pikir adalah pesan dari Tuhan. The Encyclopedia of New Age Beliefs, sebuah buku panduan yang diterbitkan oleh evangelical Harvest House, mengatakan God Calling “penuh dengan penolakan terhadap pengajaran alkitabiah”.

Kata pengantar awal Young mengatakan bahwa God Calling “menjadi harta bagi saya,” dan itu “sangat cocok dengan kerinduan saya untuk hidup dalam Hadirat Yesus”. Setahun setelah membacanya, “Saya mulai bertanya-tanya apakah saya, juga, dapat menerima pesan selama saya berkomunikasi dengan Tuhan.” Dalam versi perkenalannya ini, Young menggunakan kata “pesan” berulang kali, dengan kuat menyiratkan bahwa dia menerima komunikasi langsung dengan Tuhan. “Segera, pesan mulai mengalir lebih bebas, dan saya membeli buku catatan khusus untuk mencatat kata-kata ini. … Saya terus menerima pesan pribadi dari Tuhan saat saya merenungkan Dia, ”dan seterusnya. “Alkitab, tentu saja, satu-satunya Firman Tuhan yang tidak salah,” akunya. Tapi pembaca biasa akan dimaafkan karena menggabungkan “pesan” Young dengan wahyu langsung dari Tuhan.

Edisi terbaru Jesus Calling menyertakan beberapa perubahan penting. Paragraf tentang God Calling telah dihapus, dan referensi ke “pesan” yang diterima telah diubah menjadi “tulisan” dan “devosi” yang tidak terlalu mistis. Dalam bagian di mana Young menceritakan upaya awalnya untuk menuliskan apa yang Tuhan katakan padanya, versi baru mencirikan ini sebagai “fokus pada Yesus dan Firman-Nya, sambil meminta Dia untuk membimbing pikiran saya.” Thomas Nelson merujuk pada buku itu sebagai “jurnal doa Sarah,” menekankan bahwa Young tidak mengklaim berbicara mewakili Yesus. Seorang pembaca yang skeptis, membandingkan dua pendahuluan, akan melihat upaya penerbit untuk membawa buku terlaris yang semakin kontroversial namun menguntungkan agar sejalan dengan ortodoksi evangelikal arus utama.

Dalam sebuah email yang menanggapi pertanyaan saya, humas buku di Thomas Nelson, Katie Powell, menulis bahwa referensi ke God Calling tidak pernah dimaksudkan lebih dari “anggukan”, dan itu dihapus karena telah “menimbulkan kebingungan.” “Teologi buku itu selalu kuat,” tulisnya. “Perubahan tersebut dibuat untuk membuat pendahuluan lebih mudah dipahami, terutama karena Jesus Calling sekarang sedang dibaca oleh berbagai macam orang.” Thomas Nelson tidak memperhatikan perubahan tersebut, tulis Powell, karena “konten tidak berubah” dari pengantar di antara edisi. Tetapi sulit untuk menyamakannya dengan kesamaan antara buku Young dan God Calling sampai ke judulnya.

Adapun Young, dia tampaknya masih mendengarkan. Dia mengatakan kepada pewawancara awal tahun ini bahwa dia saat ini sedang mengerjakan renungan selama setahun lagi “yang ditulis dalam format yang sama dengan Jesus Calling.” Itu akan diterbitkan tahun depan.