Jesus Calling Menjadi Buku Penjualan Terbaik

Inilah entri lain dalam seri yang saya sebut “The Bestsellers.” Asosiasi Penerbit Kristen Evangelis melacak penjualan buku-buku Kristen, dan memberikan penghargaan Platinum Book Award untuk buku-buku yang penjualannya melebihi satu juta, dan Diamond Book Award untuk penjualan melebihi sepuluh juta. Dalam seri ini saya melihat sejarah dan dampak dari beberapa buku Kristen yang telah terjual lebih dari satu juta eksemplar — bukan prestasi kecil ketika rata-rata buku Kristen hanya menjual beberapa ribu. Kami telah menjumpai buku-buku karya tokoh-tokoh mulai dari Joshua Harris (I Kissed Dating Goodbye) dan Randy Alcorn (The Treasure Principle) hingga Bruce Wilkinson (The Prayer of Jabez) dan Paul Young (The Shack). Hari ini kita melihat karya bakti yang kontroversial yang telah meninggalkan bekas yang tak terhapuskan dalam penerbitan Kristen.

Jesus Calling oleh Sarah Young

Jesus Calling Dibandingkan dengan penulis laris lainnya, Sarah Young adalah sosok misterius. Sangat rahasia, dia telah menulis sebuah buku yang telah terjual dalam jutaan, tetapi setahu saya tidak pernah berbicara di depan umum, tidak pernah muncul di televisi atau radio, dan telah menyelesaikan hanya segelintir wawancara tertulis (dan itupun hanya melalui wartawan).

Apa yang kita ketahui adalah bahwa Young adalah orang Amerika, lulusan 1968 dari Massachusetts Wellesley College, menikah dengan seorang misionaris Presbyterian, tinggal di Jepang selama bertahun-tahun, dan baru-baru ini kembali ke Amerika setelah tinggal di Australia. Selain itu, ia menderita masalah kesehatan yang signifikan terkait dengan vertigo dan penyakit Lyme.

Thomas Nelson menerbitkan buku pertama Young Jesus Calling pada tahun 2004. Meskipun penjualan pada awalnya lambat, buku itu mulai mencapai puncaknya pada tahun 2008, menghitung lebih dari 200.000 penjualan tahun itu dan tumbuh dari tahun ke tahun dari sana. Sampai saat ini telah terjual lebih dari 10 juta kopi dan telah melampaui banyak buku terlaris New York Times yang lebih terkenal. The Daily Beast, menulis untuk audiens non-Kristen mereka, dengan tepat menyebutnya sebagai “Buku Terlaris Evangelis yang Belum Pernah Anda Dengar.”

Jesus Calling adalah renungan harian yang berisi refleksi setahun tentang iman Kristen. Apa yang membedakannya dari ribuan karya bhakti lainnya bukanlah apa yang Young katakan seperti klaim di baliknya. Dia mengklaim bahwa ketika dia mendengarkan, Yesus berbicara kepadanya, dan bahwa kebaktian-kebaktian ini adalah miliknya lebih daripada miliknya sendiri. Melalui mereka dia menjanjikan hubungan yang lebih dekat dengan Yesus dan perasaan yang lebih nyata akan kehadirannya.

Edisi pertama dari Jesus Calling merujuk pada hutangnya kepada A.J. Karya Russell Call 1932 karya Russell yang diklaimnya disiapkan oleh dua “Pendengar,” wanita yang menerima dan merekam pesan langsung dari Allah. Buku ini tidak lazim baik dalam tulisan maupun isinya dan dalam banyak hal lebih mirip dengan gerakan Zaman Baru daripada Kristen ortodoks. Namun, Young mengatakan itu “menjadi harta bagiku,” dan itu ketika dia membacanya berulang-ulang

Saya mulai bertanya-tanya apakah saya juga dapat menerima pesan pada saat saya berkomunikasi dengan Tuhan. Saya telah menulis dalam jurnal doa selama bertahun-tahun, tetapi itu adalah komunikasi satu arah: Saya melakukan semua pembicaraan. Saya tahu bahwa Allah berkomunikasi dengan saya melalui Alkitab, tetapi saya ingin lebih. Semakin lama, saya ingin mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya secara pribadi pada hari tertentu. Saya memutuskan untuk mendengarkan Tuhan dengan pena di tangan, menuliskan apa pun yang saya percaya Dia katakan. Saya merasa canggung saat pertama kali mencoba ini, tetapi saya menerima pesan. Itu pendek, alkitabiah, dan sesuai. Itu membahas topik-topik yang terkini dalam hidup saya: kepercayaan, ketakutan, dan kedekatan dengan Tuhan. Saya merespons dengan menulis dalam jurnal doa saya.

Apa yang dia tulis dalam jurnal doanya kemudian dikompilasi ke dalam Jesus Calling dan dia membuat pernyataan berani: “Praktek mendengarkan Tuhan ini telah meningkatkan keintiman saya dengan-Nya lebih daripada disiplin spiritual lainnya, jadi saya ingin berbagi beberapa pesan yang saya ucapkan. sudah diterima. Di banyak bagian dunia, orang-orang Kristen tampaknya mencari pengalaman yang lebih dalam tentang Kehadiran dan Kedamaian Yesus. Pesan-pesan yang mengikuti alamat yang dirasa perlu. ”

Kutipan dari bacaan untuk 8 Januari ini mewakili renungan harian:

Dengan lembut saya mengumumkan Kehadiran saya. Rona berkilauan menyentuh lembut kesadaran Anda, mencari jalan masuk. Meskipun saya memiliki semua Kekuatan di surga dan di bumi, saya sangat lembut terhadap Anda. Semakin lemah Anda, semakin lembut saya mendekati Anda. Biarkan kelemahan Anda dengan pintu ke Hadirat-Ku. Setiap kali Anda merasa tidak mampu, ingatlah bahwa saya adalah Bantuan Anda yang selalu ada.

Dampak Penjualan & Tahan Lama

Dalam 3 tahun pertama setelah publikasi, Jesus Calling menjual kurang dari 60.000 eksemplar, tetapi kemudian penjualan tiba-tiba melonjak sehingga melipatgandakan penjualannya di tahun 4 dan hampir dua kali lipat setiap tahun sejak itu. Itu terjual salinan juta pada tahun 2010 dan karenanya dianugerahi Penghargaan Buku Platinum. Penerbit mengklaim bahwa buku itu kini telah terjual lebih dari 10 juta kopi dalam 26 bahasa. Tidak mengherankan, telah menelurkan banyak peniru yang juga mengklaim membawa suara Tuhan ke halaman yang dicetak.

Sejak Penghargaan

Terlepas dari kesuksesan besar buku ini, salah satu situs judi togel ternama yaitu https://www.betberry.win/togel/ juga booming dan menjadi perhatian publik, Young tetap misterius seperti sebelumnya dan hanya menyelesaikan beberapa wawancara. Dia terus menulis buku-buku lain, termasuk sekuel yang disebut Jesus Today (yang menerima penghargaan Book of the Year ECPA pada 2013), dan judul anak-anak Jesus Calling: 365 Devotions for Kids, dan Jesus Calling Storybook Bible. Sejumlah edisi hadiah, kalender, dan produk terkait lainnya juga telah terjual jutaan.

Sementara Jesus Calling telah terjual jauh melampaui harapan dan telah diterima dengan gembira oleh para pembaca Kristen, itu juga telah mengumpulkan sejumlah besar kritik untuk metode dan pesannya.

Tidak mengherankan, perhatian utama berkaitan dengan metode Young dan klaimnya bahwa dia berbicara untuk Yesus. Banyak orang Kristen yang khawatir telah menunjukkan bahwa Alkitab tidak memberi kita indikator yang jelas bahwa kita dapat mengklaim bahwa Yesus akan berbicara melalui kita (terlepas dari Alkitab) dan bahwa hak pilihan Yesus di balik kata-katanya tidak dapat diverifikasi. Young menyiratkan bahwa meskipun Alkitab tidak salah dan sempurna, itu tidak cukup. Lagi pula, bukan membaca Kitab Suci yang membuktikan disiplin rohaninya yang paling penting, tetapi mendengarkan ini, menerima pesan tanpa perantara dari Tuhan. Jadi inti dari buku ini bukanlah Alkitab, tetapi pesan-pesan ekstra alkitabiah dari Yesus ini. Beberapa orang menunjukkan dengan curiga bahwa Yesus Panggilan Yesus tidak berbicara dalam suara Yesus dari Alkitab, tetapi dengan suara seorang wanita setengah baya.

Adapun pesannya, Michael Horton mengatakan itu dapat direduksi menjadi satu poin: “Percayalah padaku lebih banyak dalam ketergantungan setiap hari dan kamu akan menikmati kehadiranku.” Dia kemudian menunjukkan bahwa “Dibandingkan dengan Mazmur, misalnya, Jesus Calling sangat dangkal. Mazmur pertama-tama menempatkan di hadapan kita tindakan-tindakan Allah yang perkasa dan kemudian memanggil kita untuk menanggapi dengan pengakuan, kepercayaan, dan rasa terima kasih. Tetapi dalam Jesus Calling, saya berulang kali mendesak untuk melihat kepada Kristus, beristirahat di dalam Kristus, percaya kepada Kristus, untuk bersyukur dan merindukan rasa kehadirannya yang lebih dalam, dengan sedikit yang dapat memancing semua ini. Yang berarti bahwa saya sebenarnya diarahkan bukan kepada Kristus tetapi kepada perjuangan batiniah saya untuk menjadi lebih percaya, tenang, dan bersyukur. ”Patut dicatat bahwa“ Penyebutan Kristus yang pertama bahkan mati untuk dosa-dosa kita muncul pada 28 Februari (halaman 61). Referensi berikutnya (untuk mengenakan jubah Kristus) adalah 9 Agustus (halaman 232). Bahkan bacaan Desember berfokus pada kehadiran umum Yesus dalam hati dan kehidupan kita sehari-hari, tanpa melabuhkannya dalam pribadi Yesus dan bekerja dalam sejarah. ”Pesan Jesus Calling, dengan demikian, sangat berbeda dari pesan Alkitab.

Dalam beberapa wawancara, Young telah membela metode dan pesannya. Menariknya, referensi untuk Panggilan Tuhan yang muncul pada edisi awal telah dihapus dan kata “pesan” untuk menggambarkan wahyu yang diterimanya telah diganti dengan kebaktian dan sinonim lainnya. Namun buku itu sendiri tetap tidak berubah.

Perspektif Pribadi

Saya meninjau Jesus Calling pada tahun 2011 setelah melihatnya meroket daftar buku-buku Kristen terlaris dan dengan cepat membuktikan salah satu ulasan saya yang paling banyak dibaca. Saya menyimpulkan, “Jesus Calling, dengan caranya sendiri, adalah buku yang sangat berbahaya. Meskipun teologinya cukup kuat, keprihatinan saya adalah mengajarkan bahwa mendengar kata-kata langsung dari Yesus dan kemudian membagikannya dengan orang lain adalah pengalaman Kristen yang normal. Bahkan, ini meningkatkan pengalaman ini dari yang lainnya. Dan ini adalah preseden yang berbahaya untuk ditetapkan. Saya tidak melihat alasan mengapa saya akan merekomendasikan buku ini. ”Saya mendukung kata-kata itu hari ini dan percaya bahwa kesuksesan buku ini mengatakan banyak tentang kurangnya ketajaman rohani di antara orang-orang Kristen.

Baca juga : 10 Masalah Serius Tentang Buku Jesus Calling